Menuliskan Mimpi S3

Ngobrol sore-sore sambil leyeh-leyeh mesra di vila.

Saya: Sa; Suami: Su

Sa: “Mas, mbok ambil sekolah S3 di luar negeri, biar aku bisa ikut nyicipin”

Su: “Iya, insya Alloh 2 tahun lagi”

Sa: “Kalau misalnya, nanti istri gak boleh ikut, gimana?”

Su: “Ya mendingan gak usah berangkat”

Sa: “Kok gitu??”

Su: “Soalnya aku gak mau dan gak bisa dipisahkan denganmu”

Saya langsung melayang….

***

Menuliskan impian:

S3 di bidang Ekonomi Publik di Stanford University/Harvard University atau di Jerman tahun 2014 bersama-sama dengan pasangan. Tidak akan saling meninggalkan. Mendahulukan kepentingan studi suami, istri bisa nyusul atau sama-sama S3 di sana.

Mimpi itu harus jelas, detail, dan realistis. Kalaupun tidak tercapai ya paling meleset dikit-dikit, namanya juga mimpi, tulisin aja, biar jadi semangat untuk meraihnya. La wong gratis ini 🙂

Comments

  1. rocha says:

    waduuuuuuh temenq atu ini dr dl smangatnya ga pernah pudar, dr jaman merajut mimpi di “polkadot” ampe skrg trs bersemangat, msh inget kah “polkadoters”??…aq jg ikutan ya mit numpang nulis mimpi, gratis kan mitaun??..paling ntar klo ga kesampaian cm di senyumin sm mitaun, ya kaaan?? klo km mau S3 klo aq br mau S2 mit..2 th lg insyaAlloh klo Alloh mengijinkan mau ambil S2 di UGM fakultas kehutanan..saling mendoakan ya mit……..amiiiiiiiin

    1. rochaaaa…… iya masih inget lah… gimana bisa lupa coba… mimpi itu yang membuat kita lebih hidup dan bersemangat kan?? hehee
      iya ayo nulis mimpi bareng-bareng, siapa tau kita bisa barengan lagi yak,, ngontrak tapi di luar negeri.. hehee… iya nih, 2 thn lagi baru bisa berangkat, nunggu jatahnya suami dpt beasiswa dari negara.. hehee..
      Gpp, kalau meleset juga gak jauh-jauh amat dari mimpi kita, dari pada gak punya mimpi sama sekali, malah gak ada yg di raih.. ya toh?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *