Ngaji Jaman Sekarang

Tadi pagi ada yang cerita ke saya, kalo sekarang mau ngelesin anak (SD kelas 2) buat ngaji aja biayanya banyak banget. Di sini (Bandung), biaya les ngaji untuk sekali ketemu Rp 35.000/jam. Seminggu bisa 3-4 kali. Sebulan berapa? hitung sendiri..

Ternyata, masih berat buat dia untuk  ngeluarin uang segitu buat belajar ngajinya anak. Trus tadi kita ngebandingin yah.. biaya ngaji anak sekarang sama kita jaman dulu. Dulu kita ngaji aja gratis (sekarang juga ada sih yang gratis), sekarang disuruh bayar. Dulu saya ngaji berangkat bareng sama temen-temen, ramean sore-sore, walaupun di mushola cuma main petak umpet dan bikin berisik mushola, tapi ya ada hasilnya. Lumayan lah.

Sekarang, kalau mau yang gratis, ya memang bisa ngaji di Masjid, tapi harus keluar biaya dan pengorbanan dengan cara rajin ngantar anak kesana. Bisa sih jalan, tapi rada jauh. Apalagi medan di tempat tinggal saya naik-turun, perlu naik motor untuk mencapai Masjid itu. Kalau mau lebih gratis lagi, ya ngaji dirumah. Tapi kalau ortunya punya uang lebih, ya bisa masukin anaknya ke tempat ngaji itu.

Hikmah buat yg belum nikah: cari pasangan yg pinter, baik agama maupun akademis, lumayan buat ngurangin biaya les. Selain disekolah, anak bisa belajar dirumah juga. Pas anak pulang sekolah, kalau ada pelajaran yang gak di mengerti di sekolah, si anak bisa tanya emak-bapaknya.

Hikmah buat yang udah nikah: tetap tingkatin kapasitas diri + terus update, biar bisa jadi panutan anak, bisa ngimbangin perkembangan anak jaman sekarang, bisa ngajarin anak ngaji + pelajaran lain.

Trus, kalau orang tuanya sibuk gimana?

Sibuk? Jangan sampai mengorbankan masa depan anak. Tetap alokasikan waktu untuk anak. Jangan sampai nanti anak bayar ortunya buat nemenin belajar atau sekedar bermain. 

Comments

  1. Nandira says:

    bener banget mbak, jaman saya dulu juga gratis bahkan sampai sekarang juga gratis.

    1. Iya. Alhamdulillah ya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *