10 Cara Istimewa Pangkas Biaya Rumah Tangga Ala Armita

Mak, pernah lihat gambar ini?

pendapatan sebelum dan setelah menikah

Beda ya Mak kalau udah nikah sama belum nikah? Enaknya kita yang wanita yang udah nikah sih pendapatan tentu saja jadi dobel, yaa… secara gaji suami dikasih semua ke kita. Suami yang kerja, istri yang belanja. Istri bagiannya ngelola keuangan, ngatur uang kapan harus keluar, berapa jumlahnya. Berapa yang ditabung, sedekah, dan lain-lain.

Tapi tergantung juga sih kesepakatan keluarga, ada juga suami yang pegang uang, gak ngasih tau berapa pendapatannya, yang penting istri urusannya cuma ublak ublek sama kerjaan domestik. Sistemnya pakai pola jatah dalam sebulan. “Nih.. segini buat Ibu.. pokoknya cukup gak cukup kudu cukup.”

Untungnya keluarga saya gak menganut pola itu Mak. Suami percaya sepenuhnya ke saya  buat jadi manajer keuangan dia. Berapapun rejeki yang dia peroleh, dia kasih ke saya. Kalau dia jajan yang ngabisin uang lumayan banyak, pulangnya dia juga suka cerita ke saya. Kalau keluar rumah tanpa saya, entah buat kerja atau urusan lain, dia cukup membawa uang yang biayanya cukup buat makan, bensin, parkir, tol, cadangan, dan 1 buah kartu ATM buat jaga-jaga kalau ada apa-apa di jalan.  Beda lagi kalau perginya sama saya, tentu kendali uang ada di saya. Kalau uang di dompetnya habis, gampang aja, tinggal minta ke saya. Kesian juga ya Mak, dia yang kerja, gak pegang uang, tapi minta-minta ke kita. Hahaa.

Tenang, Mak. Ini namanya azas manpaat, terbuka, dan saling percaya. Saya bisa dengan mudah tau berapa isi kantong dia dan berapa jumlah yang yang ada di rekening suami. Begitu juga suami yang bisa dengan mudah tau dan bisa memenuhi kebutuhan keluarganya.

Nah, terkait sama profesi saya sebagai bendahara keuangan keluarga, saya kudu pinter-pinter atur uang yang dikasih suami itu, biar uangnya gak berceceran ke tempat-tempat gak jelas. Tentunya, kalau kita pinter kelola uang suami, pasti dia tambah cinta. xixixi…

Pernah ya Mak, beberapa hari kemarin, saya nonton di tipi, ada artis X, yang ngebelanjain uang suaminya 25 juta (cuma) buat beli tas aja… aje gile, 25 Je-Te Mak, dalam hati saya, uang segitu buat beli tas.. ck ck ck.. kalau saya udah tak buat modal dagang tuh.. hahaa.. tapi ya namanya artis ya Mak, beda lepel ma saya, uangnya ngalir terus kek air banjir. Nah masalahnya, ntu artis X pas ngeluarin uang segitu buanyak gak pake bilang sama lakinya, pas ditanya ma suami, kok ada uang 25 jeti keluar dari rekening, katanya uangnya buat transfer ke klien. xixixi.

Yang mau saya ambil pelajarannya dari sini, istri gak terbuka mau nyeritain kondisi bahwa dia mupeng banget sama itu tas, gak cerita ke suami, takut suaminya gak bisa memenuhi kebutuhan dia. Padahal kalau bilang mah, bisa aja di kasih yang jauh lebih mahal dari tas itu. Oke, stop, ngomongin orang ya Mak, kita fokus lagi ke inti bahwa kita sama suami (begitu juga sebaliknya) kudu saling percaya ya.

Mak, saya mau cerita nih rahasia keluarga saya (ssstts.. rahasia ya,, cuma pembaca blog saya aja yang tau :p) gimana pangkas biaya rumah tangga biar hemat ala mama armita, irit.. tapi gak pelit..

1. Gunakan pagar hidup

IMAG0951 - Copy

Selain lebih asri, penggunaan tanaman sebagai pagar, tentunya juga lebih murah. Bambu air (tanamannya yang panjang-panjang kayak lidi di pot warna hitam) itu saya gunakan sebagai pagar alami. Berhubung gak punya duit buat masang pagar besi, jadi weeeh pake pagar tanaman aja. Cuma butuh biaya Rp 175.000 untuk beli 5 pot dan tanaman bambu air. Kalau pasang pagar besi bisa habis Rp 5 juta boo.. tuh jauh kan bedanya..

2. Gunakan kanopi kayu + asbes

IMG-20131119-WA0001

Awalnya saya bingung, rumah perlu pakai kanopi untuk garasi mobil atau tidak. Enaknya gak pakai kanopi, rumah kesannya lebih luas, lega, dan terang karena tidak ada penghalang pemandangan ke atas. Tapiiii… mobil jadi sering kepanasan dan kehujanan, akibatnya.. interior di dalam mobil jadi pada ngeletek.. lemnya pada lepas.. so.. mau gak mau, harus pasang kanopi. Setelah cari-cari, tanya sana tanya sini, kanopi pakai bahan besi mihhiill Mak.. saya perlu rogoh kocek 6 jutaan buat nutupin lahan seluas kira-kira 9 m2.. oh no!

Saya beralih ke bahan kayu aja. Atasnya pakaiin asbes. Dihitung-hitung, semuanya habis sekitar 3 jutaan saja, sudah termasuk biaya bahan, tenaga tukang, dan makan tukangnya. Setengah dari biaya pakai kanopi dari bahan besi. oh yeah 🙂

3. Manfaatkan Lahan Kosong

IMAG0763

Mak, punya lahan kosong di samping/depan/belakang/atas rumah? Tanami aja dengan tanaman yang bisa dipakai untuk keperluan masak. Alhamdulillah, dikit-dikit saya bisa panen dari lahan sendiri untuk mencukupi kebutuhan dapur. Saya pernah tanam cabai, timun, bawang, kunyit, jahe, lengkuas, sereh, tomat, singkong, kacang tanah, daun katuk, dll di lahan sempit di sekitar rumah. Yang dilingkari merah itu tanaman cabai Mak. Yang satu di tanam langsung ditanah, yang satu sedang saya semai. Semainya pakai tetrapak bekas susu UHT loh Mak. Daripada dibuang, mending dimanfaatkan aja. Lumayan kan, daripada beli pot 😛

Suami Panen Kacang Tanah Hasil Tanam Sendiri
Suami Panen Kacang Tanah Hasil Tanam Sendiri

Ohya, kalau gak punya lahan sedikit pun, bisa kok pakai pot. Pot bisa ditaruh dilantai, di gantung, atau ditempel ke tembok. Tergantung selera sukanya yang kayak gimana.. 

4. Jendela untuk Panen Cahaya Matahari

Jendela Pintu Kaca

Mak, saya pernah dengar kalau salah satu ciri rumah yang sehat adalah tidak adanya lampu yang menyala dirumah disiang hari. Itu artinya bahwa penerangan dirumah kita cukup. Berarti lumayan donk ya bisa ngirit listrik. Iyess banget, Mak, cerdas! Salah satu cara biar rumah kita bisa terang, kita bisa memperbanyak jumlah jendela dirumah kita. Cara lain bisa menggunakan pintu yang juga bisa berfungsi sebagai jendela. Misalnya kayak gambar diatas Mak. Pintu kamar saya separuhnya terbuat dari kaca. Sengaja saya buat seperti itu, biar kamar saya terang Mak. Pintunya juga dibuat model geser, berhubung kamarnya kecil, untuk mensiasati agar terlihat lebih luas. Enak banget nih Mak kalau pagi matahari langsung menyorot kamar saya, jadi kamar rasanya hangat-hangat segar gimanaaa gitu..

glass block
Aplikasi glass block didinding dapur

Jendela sudah, pintu kaca sudah, alternatif lain adalah penggunaan glass block yang ditempel didinding. Selain bisa memberikan kesan moderen, fungsi paling penting dari glass block adalah pencahayaan. Untuk harganya sendiri sekitar Rp 20.000/buahnya. Tempatkan glass block dilokasi yang Mak pikir perlu cahaya lebih, tentunya dengan tetap memperhatikan aspek estetikanya.

Jika jendela, pintu, glass block sudah terpasang, kita bisa panen cahaya matahari dengan leluasa. Apalagi kita dinegara tropis dimana matahari tersedia sepanjang tahun. Gratis dan gak perlu beli. Rumah lebih hangat, tidak sumpek, lega, sirkulasi udara juga jadi lebih lancar, dan pastinya… lebih irit donk 🙂

5. Manfaatkan Media Online

Mak sekarang udah banyak binggiiitt toko-toko online yang menjual apa aja, dari mulai baju, perlengkapan rumah tangga, sepatu, dll.. you name it… paling enak itu kalau belanja pas lagi promo dan diskon gede-gedean. Saya sendiri juga suka belanja online, selain ngirit waktu, ngirit bensin, juga banyak pilihan. Bisa ngebanding-bandingin online shop yang satu dengan yang lainnya sampai puas (sampai akhirnya bingung, dan gak jadi beli.. hehehe.. ). Kalau saya suka daftar newsletter-nya, jadi kalau ada promo langsung sampai ke email saya. Kalau mereka lagi nawarin barang yang saya perlu, plus ada diskon, apalagi ada free ongkir dan bisa COD, aaaggkk.. langsung deh saya beli.

Kalau mau lebih murah lagi, sering-sering aja cek toko macam b*rniaga atau k*skus atau to*obag*s, disitu banyak banget dijual dari barang bekas, barang lama tapi belum pernah dipakai, atau barang baru. Di Instagram juga bertaburan online shop barang baru maupun bekas. Selain suka berburu barang di situs-situs itu, saya juga sambil jualan dari rumah. Lumayan, selain irit, bisa dapat uang tambahan 🙂

6. Oleskan Minyak Sayur di Centong Nasi

Sering menghadapi centong/sendok nasi yang sering lengket kena nasi? Ribet kan kalo nasinya pada nempel di sendok nasi ini. Kadang suka nempel sampai banyak sehingga menyulitkan kita untuk mengambil nasi. Apalagi kalo udah laper banget, sendok nasinya ngedabel penuh nasi yang agak sedikit mengering.. ah rasanya sebel banget. Trus kalo pas mau nyuci, sendok nasi juga jadi susah di cuci. Harus di rendam air dulu biar nasinya pada lepas. Sayang kan nasinya jadi pada kebuang gitu, mubazir, gak jadi kemakan deh.

Saya punya tips nih Mak biar si sendok nasi ini gak lengket kena nasi. Caranya, mudah loh.. cukup oleskan minyak goreng atau minyak sayur ke sendok nasi. Pakai minyak zaitun juga boleh. Minyaknya harus baru ya.. jangan sampai pakai minyak goreng bekas, apalagi bekas goreng ikan asin, alamakk… bisa bau tengik itu nasinya.

Cobain deh Mak, oleskan minyak yang baru tersebut secara merata di sendok nasi bagian atas dan bawah, cukup di bagian sendoknya saja, gak usah lah sampai pegangan tangannya. Selamat mencoba ya, saya jamin pasti nasi gak akan lengket lagi di sendok nasi. Saya sudah membuktikannya looh. Nasi jadi tidak ada yang terbuang.

7. Pakai Clodi

Bayi pakai clodi
Akmal (4m) pakai clodi

Saya kenal clodi sebelum hamil, gara-gara banyak teman-teman yang posting tentang gimana hematnya pakai clodi. Kalau yang belum tau clodi, clodi ini singkatan dari Cloth Diaper. Bedanya dengan p*mpers, ini bisa dicuci lagi setelah dipakai. Konon kabarnya, si clodi ini bisa dipakai sampai umur 2 tahun, bahkan bisa sampai diturunkan ke adiknya. wow.. sapa yang gak ngiler denger kayak gini? Maka begitu tau saya hamil, saya langsung berburu clodi baik via online maupun ngubek-ngubek Pasar Baru Bandung (ini favorit saya, selain murah meriah, bisa sambil cuci mata sekalian :D). Sampai sekarang saya punya 9 clodi yang rata-rata harganya 70 ribuan/buah. Berarti total saya keluarin uang Rp 630.000 buat belanja clodi.

Sekarang, coba kita hitung jika kita menggunakan popok yang sekali pakai. Satu popok harganya sekitar Rp 2,000. Sehari pakai 3-4 popok. Yah kita hitung 3 popok per hari aja ya.. sisanya pakai popok/celana kain biasa. Jadi Rp 2.000 x 3 popok x 365 hari x 2 tahun = Rp 4.380.000.

Coba bandingkan Mak, hemat mana?

8. Bayi Minum ASI

Gak ada yang memungkiri hebatnya cairan ASI. Selain nutrisi yang terkandung didalamnya dan berbagai manfaat bayi minum ASI dari Ibunya, tentu saja keunggulan ASI adalah hemat biaya. Kalau gak bisa minum langsung karena Ibu harus kerja, sekarang sudah banyak kok yang jual alat bantu perah ASI. Kalau gak mampu beli alatnya, juga bisa loh perah manual pakai tangan yang mudah dan murah.

Alhamdulillah, ni si bayi Akmal (sekarang 12m) rajin minum ASInya, pinter diajak ngirit karena Ibunya gak perlu susah-susah ngeluarin uang buat beli susu non ASI.

9. Bersepeda ke Kantor

Bersepeda ke Kantor
Bersepeda ke Kantor

Tentu saja cara yang ini suami yang melakukannya. Saya kan dirumah aja profesi Ibu Rumah Tangga biasa yang naik sepedanya paling kalau ke warung atau main ke rumah tetangga. Walaupun suami belum setiap hari naik sepeda ke kantor, paling tidak ini cara yang bisa dan mudah dilakukan olehnya untuk tetap sehat sembari berhemat. Hehehe.. Kadang Sabtu dan Minggu pun suami tetap bersepeda ria dengan rekan-rekannya pecinta sepeda berkeliling happy-happy diseputaran Bandung. Hemat, happy, sehat.. paket lengkap deh.

10. Bawa uang tunai secukupnya

Mak, kalau saya bepergian, pasti udah direncanakan dulu perginya mau kemana aja, naik apa, dan diperkirakan biaya yang dibutuhkan berapa. Nah sejumlah uang yang diperkirakan itulah yang dibawa, kalau jumlahnya gak banyak sih saya prefer bawa cash ya. Saya gak terlalu suka belanja sistem gesek, kecuali mepeet.. apalagi yang minta geseknya sampai dua kali. big no! bukan gimana-gimana mak, saya sebel kalau ketipu.

Kalau belanja, tentunya dari rumah sudah bawa catatan belanja. Kalau yang dibeli yang ada pada catatan, pasti itu barang yang sudah habis dan perlu dibeli lagi, alias barang yang dibutuhkan. Biasanya nih Mak, kalau barangnya gak ada di list, berarti itu cuma ke-ingin-an bukan ke-butuh-an.. saya menghindari ini untuk mengirit pengeluaran. Kalau semua list belanjaan sudah terbeli, segeralah pulang. Saya yakin kalau kelamaan di supermarket pasti ngiler pengen ini, pengen itu… semuanya menggoda iman.. hahahaa..

***

Alhamdulillah semua anggota keluarga bisa diajak ‘irit’ dengang caranya masing-masing. Tentunya setiap keluarga punya cara sendiri-sendiri ya Mak gimana berstrategi ngatur keuangannya biar kondisi keluarga tetap aman, tentram, damai dan sejahtera sehingga suami semakin tambah cinta (–> halagh… lebaaiii :p). Itu sepuluh cara saya dalam mensiasati uang rumah tangga. Gimana Mak, punya cara lain untuk tetap irit dikala sempit?

Terakhir, semangat ya Bu cari rejeki bantuin Ayah buat aku sekolah nanti..

Pesan Akmal: semangat ya Ibu-Ibu semuaaa, atur-atur uangnya, biar bisa ditabung, nanti kalau sudah terkumpul, kasihlah saya sedikit,, eh jangan sedikit,, yang banyak yaa… hehehe.. 

“Tulisan ini diikutsertakan pada Giveaway Irit tapi Bukan Pelit yang diadakan oleh Kakaakin”

Comments

    1. wedew.. cepet sekali ini komennya bapaknya ara… 😛

  1. Wuuiiihhh, mantab bis ajadi acuan buat yang masih baru 😀

    1. heehee.. makasih mak.. hayoo dicoba yuk..

      1. Wakakakak
        Iya…pasti jadi bahan contekan,maklum baru belajar 😀

  2. Susanti Dewi says:

    tips keren nih…. 🙂

    1. makasih mak.. monggo dicoba

  3. isnuansa says:

    Ahh, tipsnya juara. Saya suka yang tanam kacang ituh. Kok bisa ya? Padahal kalo dibayangin doang, udah males duluan lho Mbak, nanam kacang. Panennya berapa lama? hehehe…

    1. hehehee… makasih mak… iya emang kalau ngebayangin itu males, tapi kalau udah praktek seneng.. lebih enak lagi kalau panen,, rasanya surga 🙂 gak kebayang bisa tanem kacang di belakang rumah, padahal rumahnya sempittt..

      panennya sekitar 3 bulanan mak,

  4. kakaakin says:

    Yang centong nasi itu saya baru ngeh. Bener juga ya, tak jarang nasi yang lengket di centong nasi itu nggak kemakan. Malah jadi mubazir 🙁

    Terima kasih sudah ikutan GA Irit tapi bukan pelit. Sudah tercatat sebagai peserta 🙂

    1. yang punya gawe sudah mampir.. terimakasih sdh ceki-ceki tulisan saya, semoga berkenan ya 🙂

      iya mak, saya seneng deh kalau ngolesin minyak fresh ke centong nasi, jadi kalis gitu, tapi nasinya tetep wuenak.. udah dicoba?

  5. Rumahnya asri banget mbak,,kayak daerah puncak,,semoga aku bisa menata seperti itu juga,,,rumahku masih awut-awutan..mohon do’anya ya,,moga dipermudah oleh Allah,,^^

    1. iya, hehehe.. rumahnya memang di daerah pegunungan.. tapi di Bandung.. ayo sini mampir, bolehlah kalau kapan2 kopdaran..

  6. apikecil says:

    Terima kasih sudah berbagi di giveaway irit tapi bukan pelit 🙂

    Salam,
    @apikecil

    1. terimakasih kembali,
      semoga bermanfaat

  7. […] Armita Fibriyanti – 10 Cara Istimewa Pangkas Biaya Rumah Tangga […]

  8. aqied says:

    mb armita, selamat ya GA nya
    baru tau blogny mb Armita sama Mas Pupung.
    salam sesama wp 😉

    1. halo mba aqied… ikutan GAnya juga ya?
      iya nih aku juga baru tau blognya mba aqied..
      🙂

      1. aqied says:

        Gak ikutan sih. Tp ngikut blogwalking ke yg pd ikut. Seru seru.
        Mampir2 mbak

        1. sudaahh donk… lumayan sering update juga ya mba tulisannya.. 🙂

  9. modal baik untuk para orang tua

    blogwalking http://www.samaddadrana.com

    1. iya betul, thank you 🙂

  10. ngawulangan says:

    bener mbak kita harus pandai-pandai mengelola umah tangga. apalagi tuh sifat uang kaya gas cepat nguapnya kalo ngg di manej.

    1. iya mba.. bener bener 🙂

  11. ndypada says:

    Tips hematnya wajib diaplikasikan oleh emak2 kayak saya nih. Apalagi nasi yang serinh nempel di centong. Hihihi.. thanks for sharing Mba 🙂

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *