Bukan Saya yang Dia Sebut Pertama Kali


Saya tidak pernah mencatat kapan bayi saya, Akmal, pertama kali ngoceh. Hehe, iya, saya tidak punya buku khusus yang berisi tentang perkembangan anak saya. Hehe, jangan ditiru yaa.. Saya emak malas ūüėõ Selama ini cuma curcol perkembangan Akmal via twitter/FB yang kadang nulisnya sambil ngelonin dan netekin anak, dan sebagian lagi (kalau saya lagi sempet) juga saya tuliskan di blog, biasanya saya nulis pas si Akmal lagi tidur.

Seingat saya, Akmal mulai ngoceh gak jelas itu umur 4 atau 5 bulanan. Ocehan gak jelas ala-ala bayi. da-da-da.. pa-pa-pa.. la-la-la.. Kalau liat video-videonya Akmal, lucu-lucu rasanya, yuk kita liat salah satu dari videonya dibawah ini. Di video bisa dilihat gimana si Akmal ngoceh-ngoceh sendiri sambil nungguin Ibunya ngeblog. 

Kalau liat video Akmal, rasanya pengin tak upload semua. Hahaa. Lucu to the max, gak tahan saya liatnya. Dan gak nyangka pula dia dulu sekecil itu. Trus gimana dia belajar dari sekedar bisa nangis, sampai akhirnya sekarang belajar ngomong dengan cara menirukan. Yaaahh.. walaupun baru suku kata terakhir dari kata yang baru bisa dia tiru. Misalnya kalau ditanyain, mainannya dimana? dia baru bisa jawab “.. tu..”¬†yang maksudnya “disitu” sambil monyongin bibir.

Ohya, sekarang Akmal umurnya baru 12 bulan, belum banyak omongannya. Tapi ya udah bisa dibedain mana ocehan kalau minta gendong, minta mimik, lagi pipis, minta main keluar, dsb.. Ngebedainnya gimana? Gimana yaa… saya sendiri juga bingung nulisnya. Kalau emak-emak yang udah punya bayi pasti bisa ngerasain ya Mak bayinya mau apa… Misalnya kalau mau minta mimik, Akmal ngomongnya… ugk..ugk..ugk..¬†

Dari ocehan gak jelas, lama-lama bisa ngomong satu kata. Kata jelas pertama yang saya ingat yang diucapkan oleh Akmal bukannya memanggil saya sebagai ibunya, atau memanggil Ma-ma seperti bayi lainnya.. Tapi.. yang dia ucapkan dengan sangat jelas adalah kata A-BAH. Kurang lebih pas dia umur 7 atau 8 bulanan lah, lagi suka-sukanya merangkak kesana-kemari.

Iyaap. A-BAH, yang dalam bahasa Sunda berarti Ayah/Bapak. Saya pertamanya heran dari mana dia bisa mengucapkan kata tersebut, padahal dirumah tidak ada yang memanggil dengan nama ABAH. Saya memanggil suami dengan kata “Mas” atau “Ayah”. Lama-lama saya telusuri, mungkin dia sering mendengar di lingkungan rumah kami, yang notabene adalah kultur Sunda, jadi telinganya terbiasa mendengar kata ABAH dan coba dia ucapkan sebagai kata pertama.

Selain kata Abah, Akmal sekarang juga sangat jelas mengucapkan kata AYAH. Bahkan ketika nangis pun yang dia cari adalah AYAHnya. Ya ampun Nak.. apakah Ibumu sudah kayak monster sehingga kalau nangispun yang kamu sebut adalah Ayahmu. Hehe

Lantas, apakah saya sedih dia tidak memanggil nama saya untuk pertama kali?

Ohya tentu saja tidak. Meskipun sampai sekarang dia belum bisa dengan jelas memanggil saya I-BU, saya tetap percaya bahwa suatu saat dia bisa sangat canggih memanggil saya I-BU. Kadang-kadang saya suka dengar dia memanggil saya MBU atau UUU.. yang mungkin dia artikan sebagai panggilan IBU. Pelan-pelan ya Nak, ntar lama-lama juga bisa.

Ayo ikutan GIVEAWAY “Bicaralah Yang Lantang Jangan Hanya Diam”,¬†hadiahnya tumpah ruah loh.

Bicara-Lantang

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s