Kapan Bayi Bisa Toilet Training?


Bayi pakai clodi
Akmal (4 bulan) mengenakan clodi

Kapan Bayi Bisa Toilet Training. Bisa membebaskan anak dari ‘dekapan’ diapers di siang hari dan terkadang juga di malam hari adalah lebih dari sesuatu bagi saya. Saya yang awal-awalnya malas sekali untuk melepas diapers anak, kini justru menjadi lebih cinta kepada celana kain biasa.

Jika pantat dan selangkangan anak saya tidak iritasi, lecet, dan kemerah-merahan, mungkin drama pemakaian cloth diaper (clodi) masih berlanjut hingga sekarang Akmal berumur 12 bulan. Dua bulan yang lalu, saya teledor karena tidak teliti memeriksa diaper Akmal. Saya tidak melihat bahwa ternyata dia pup di diapernya, sampai akhirnya beberapa jam kemudian ketika saya berniat menganti diapernya, saya menemukan cairan pup kuning kental itu sudah berubah warna menjadi agak kehijauan, yang berarti bahwa pasti si Akmal sudah pup beberapa jam yang lalu. Bad me!

Parahnya, beberapa bagian kulit Akmal terkelupas, memerah, dan iritasi. Saya langsung sedih melihatnya dan menyesali keteledoran saya ini.

Sejak saat itu, saya bertekad bahwa saya harus lebih care dengan Akmal dan berniat membebaskan Akmal dari clodi tersebut. Percobaan di tiga hari pertama tanpa clodi di siang dan malam hari (Toilet Training/TT) ini Alhamdulillah bisa sukses terutama sukses mengalahkan keegoisan dan kemalasan saya. Hihihi…

Setelah dimulai, ternyata TT ini tidak ribet-ribet amat. Kalau saya bayangkan sebelumnya, TT itu bakalan horor, eh ternyata saya salah.

Ohya, ketika Akmal berumur 6 bulan, saya terpikir untuk mulai mengajaknya TT. Saya mengajukan rencana ini ke suami, namun ternyata suami saya tidak setuju dan tentu saja proposal saya ditolak mentah-mentah. Katanya, nanti saja pas Akmal sudah setahun, sudah bisa jalan, dan sudah lebih ‘mudeng’ apa arti dari TT.

Benar saja, pada akhirnya saya mulai TT yang serius ketika Akmal mendekati 12 bulan. Seminggu pertama TT, saya sering ajak Akmal bolak-balik ke kamar mandi, paling tidak sejam sekali untuk pipis. Kadang berhasil kadang tidak. Masih sering gagalnya. Di dalam kamar mandi, dia tidak mau pipis, begitu di ajak keluar, eh malah pipis di luar kamar mandi.

Saya biarin aja dia ngompol di luar, paling saya tinggal ngepel dan keringkan. Syukurnya Akmal sudah pintar pipis dibawah (tidak dikasur) sejak dia umur 9 bulan. Kalau kebelet, dia akan turun sendiri dari kasur, dan cuuurr… Kalau tidak tahan ya dia akan pipis di kasurnya. Saya biarin lagi, paling-paling kasur akan basah dan entar dia juga ngrasain kalau ngompol tuh gak enak. Kalau saya sedang baik hati, saya akan keringkan dengan hair dryer, kalau malasnya lagi kumat, biarkan angin yang mengeringkannya. Hehehe.

TT ini sangat menguras fisik dan mental saya. Berkali-kali ada adegan pipis-ganti celana-cebok-ngelap-ngepel-ngelap lagi dalam sehari atau sekedar nongkrong di kamar mandi nungguin anak sampai pipis. Kalau lagi gak ada kerjaan ‘kantor’ sih enak, TT bisa dilakukan sambil santai dan bercanda dengan Akmal. Lah kalau lagi banyak deadline dan semuanya minta didahulukan gimana? Halah biyung, cenut-cenut…

Apalagi di awal TT suami saya selalu minta Akmal di clodi-in karena beliau gak suka lihat pipis berceceran, jadi najis, bisa kepeleset, dll.. Kemudian saya tunjukkan ke suami kalau Akmal kena ruam popok dan iritasi. Alhamdulillah beliau mau mengerti dan lama kelamaan biasa juga.. hehee.

Akmal (10m) tidur nyenyak tanpa clodi
Akmal (4 bulan) mengenakan clodi

Ada kekhawatiran bahwa ketika lepas clodi, tidur Akmal di malam hari akan gelisah dan tidak nyenyak. Lagi-lagi, ternyata saya salah. Ketika dia tertidur, Akmal tidak akan pernah pipis, dia baru akan pipis kalau sudah bangun. Sebelum tidur, kira-kira jam 9 malam, saya sudah membiasakannya untuk pipis, dan di pagi harinya, kira-kira sebelum subuh, dia baru pipis lagi. Kebiasaan ini saya amati di awal-awal TT.

Sebelum dia betul-betul bangun di subuh hari, saya sudah siap-siap membopongnya ke kamar mandi dan membiarkannya pipis di kamar mandi. Sebenarnya malas sekali, lebih enakan tidur di kasur daripada harus repot-repot gendong Akmal ke kamar madi.

Apakah tidurnya harus pakai perlak?

Saya sendiri tidak suka dengan pemakaian perlak karena gerah dan panas. Kalau Akmal nekad pipis dikasur, ya saya biarin lagi aja. Dia punya spot sendiri di kasur tempat dia tidur dan pipis.

IMAG0188

Jadi, sebetulnya tidak ada aturan khusus kapan bayi bisa mulai TT. Bahkan ada yang sudah mulai TT ketika bayinya baru berusia 3 bulan, setahun sudah bisa lolos TT dan enaknya pas jalan-jalan gak perlu lagi pakai clodi/diapers. Tapi ada pula orang tua lain yang baru mulai saat sang anak berumur 3 tahun. Well, cepat atau lambatnya TT menurut saya sih tergantung kesiapan bayi dan orangtuanya. Saya baru mulai ketika Akmal usia 10 bulan, walaupun pada awalnya saya sendiri masih on-off, kadang saya pakaikan clodi kadang enggak. Sekarang Akmal sudah 12 bulan sudah bisa mencicipi hasilnya. Paling tidak frekuensi saya cuci baju celana Akmal jadi berkurang, sudah tidak tiap hari lagi.

Alhamdulillah memulai TT saat Akmal berumur 10 bulan tidak membuat saya tertekan, tidak terlalu merepotkan karena anak sudah bisa berdiri sendiri, suami mau berpartisipasi, dan Akmal juga sudah sedikit-sedikit bisa merespon apa yang saya perintahkan. Saya bermula dari terpaksa eh lama-lama jadi biasa. 

Baca juga langkah-langkah untuk memulai TT untuk si kecil dan Bye Bye Diapers

6 thoughts on “Kapan Bayi Bisa Toilet Training?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s