Mom and Son Talk


Beberapa minggu menjelang kelahiran bayi, saya sudah membuat daftar barang kebutuhan bayi yang perlu dibeli. Saya menggunakannya sebagai patokan akan beli yang mana saja. Saya prioritaskan yang penting-penting saja dulu seperti popok, baju, celana, selimut, jaket, bedong/kain pernel, kaos kaki, selendang, kosmetik sederhana (baby oil dan minyak telon), sisir, gunting kuku bayi, kaos dalam, perlak, alas ompol, dan kapas bulat (untuk membersihkan sisa kotorannya karena pup).

Sedangkan barang kebutuhan yang dibeli untuk keperluan saya adalah bra menyusui, korset, pembalut nifas, celana dalam, penampung asi/breast pad. Kebutuhan lain seperti baju kancing depan, kain jarik, dan sarung sudah saya punyai dari sebelum hamil, jadi gak perlu beli. Lumayan menghemat pengeluaran.

Kenapa saya belinya yang penting-penting saja? Karena kebutuhan bayi setelah lahir itu banyak banget. Ya biaya sandang, pangan, sampai perlu alokasi biaya untuk kebutuhan pendidikannya kelak. Jadi, ada beberapa barang yang saya skip pembeliannya karena saya anggap gak terlalu butuh.

Salah satu barang yang di skip/tidak saya beli adalah stroller/kereta dorong bayi. Beberapa kali saya baca ulasan mommies di internet, stroller itu paling digunakan cuma beberapa bulan saja. Sementara bayi di bulan-bulan pertama kebanyakan akan tinggal di rumah jadi tidak banyak aktivitas di luar rumah. Pemakaian stoller biasanya akan mereka gunakan untuk menjemur bayi, jalan-jalan keliling komplek rumah atau buat ngemall. 

Nah, kalau seperti saya yang (waktu kelahiran Akmal) belum punya mobil, bawa-bawa stroller kemana-mana itu justru merepotkan. Masa stollernya mau ditaruh di motor atau di angkot. Gak lucu banget kan?! Bisa diketawain abang penjual batagor nanti saya. Wakakak!

Harga stroller juga gak bisa dibilang murah. Paling rendah sekitar 400 ribuan dengan spek yang biasa aja menurut saya. Kalau mau yang agak bagusan, harganya di atas 700 ribu. Buat saya, uang segitu mah mendingan dipakai buat makan yang enak-enak biar ASI lancar.  Anak jadi sehat dan kuat, kantong Ibu aman. Yeay! Oke, positif ya stoller gak usah dibeli.

Jadi selama 7 bulan pertama umur Akmal, dia belum pernah ngerasain duduk di stroller. Kasian banget ya. Hahaha. Dia lebih banyak eksplorasi kasur atau berada di gendongan saya. Kebetulan bulan Agustus 2013, kami berkesempatan silaturahmi ke rumah teman suami di Jogja yang juga punya bayi seumuran Akmal. Lihat ada stroller anaknya yang nganggur, saya ijin pinjam sebentar buat anterin Akmal jalan-jalan pagi keliling perumahannya.  Lihat reaksi Akmal yang kegirangan naik di atas stroller, saya jadi ikut senyum-senyum. Ih, ni anak happy bener kayak naik apa aja.

Mom & Son Talk
Mom and Son Talk, cengkrama mesra antara saya dan dia

Selesai jalan-jalan keliling komplek, saya ambil foto wefie mengabadikan momen pertama Akmal naik stroller. Ngambilnya susah bener. Yang mencong sana mencong sini. Kadang muka saya terlihat separuh, kadang cuma gundulnya Akmal yang nongol, ekspresi yang kurang pas, dll. Ah pokoknya susah deh, apalagi foto sama bayi yang belum terlalu ngerti kalau di ajak komunikasi. Kamera depan HP saya juga kualitasnya gak terlalu bagus, jadi we kudu pakai kamera belakang biar hasilnya yahud. Repot banget yak. Mana kalau pakai kamera belakang gak bisa lihat langsung pulak. Ada kali 20 kali jepretan sampai akhirnya dapat foto yang paling bagus seperti foto di samping ini.

Saya sih suka banget pas dapat foto wefie yang ini. Diambilnya pakai tangan kanan saya. Hasilnya mencerminkan mom and son talk, yang deep banget gitu deh. Moga-moga aja nanti Akmal selalu nurut kalau saya bilangin, tentunya sepanjang itu baik ya. Saya juga bisa jadi sahabat bercerita buat Akmal. Meskipun dia anak laki-laki, saya tetep pengen jadi orang pertama tempat dia bercurhat-curhat. Aamiin. Doakan ya kawan-kawan.

Eh ternyata, pas kami lagi wefie, ada yang ngintip dari sela-sela jaring stoller. Dia keponakan saya, namanya Fiko. Kebetulan dia kami ajak untuk nginep di rumah teman suami saya tersebut. Wehehehe, Fiko, kamu iri ya dengan kemesraan saya dan Akmal? Qeqeqeq.

Coba ya saya punya HP dengan kamera depan yang canggih dan wide angle. Momen selfie atau wefie pasti akan jadi lebih mudah. Gak perlu repot-repot kayak saya tadi pakai kamera belakang dan harus ambil foto berpuluh-puluh kali supaya dapet hasil yang keren. Denger-denger nih, smartfren punya smartphone dengan kamera depan yang bagus. Wah boleh juga nih. Kirim proposal ah ke suami biar dibelikan smartphone yang smart seperti dari smartfrenPenting banget nih buat Ibu-ibu macam saya buat mengabadikan golden moment anak yang cuma sebentar dan tidak akan terulang. Ups, saya lihat harganya juga hemat-hemat loh, wah cocok nih dengan saya yang suka dengan barang yang ramah di dompet.

Kamu mau selfie/wefie juga kah seperti saya? ayok, kapan lagi. Abadikan momen indahmu sekarang juga. Kapan lagi.

banner

16 thoughts on “Mom and Son Talk

  1. Makk.. makasih bgt info ny..
    walaupun masih beberpa bulan melahirkannya..
    doakan yaa 🙂
    foto selfi nya keceh..
    menggambarkan bgt kasih ibu ke anakny yg sepanjang masa..
    kiss buat akmal 🙂

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s