Belum Bisa Cinta Sama Drama Korea


Belum Bisa Cinta Sama Drama Korea. Oh yess, this is so true. Gak tau ya, saya kurang bisa menikmati aja nonton film/drama korea yang sekarang lebih ngetop dengan istilah drakor. Ketika teman-teman di lingkaran saya sibuk nonton drakor sampai berpuluh-puluh episode, dibela-belain gak tidur malam karena mereka harus nonton sampai larut, katanya penasaran kalau gak nonton sampai tuntas, saya mendingan tidur ngelingker di kamar.

Tulisan saya kali ini gak ada maksud apa-apa, apalagi memojokkan pecinta drakor. No, big no. Cuma curhat aja sih kalau saya gak bisa nonton drama korea. Gak cuma drakor aja sebenarnya, drama-drama yang lain sekarang. Maksud saya sekarang ya, kondisi saat ini, beda dengan kondisi dulu saat masih single. Saya sekarang adalah IRT dengan dua balita yang kadang bisa mandi dua kali sehari aja udah untung banget, bisa nyisir plus nguncir rambut aja udah sujud syukur. Wkwkwk. Makanya saya mending milih tidur saat ada waktu luang daripada nonton drama baik di TV maupun di laptop. Atau mendingan duduk depan laptop ngerjain pesanan nama bayi dan perusahaan, plus ngecek dokumen terjemahan yang kadang deadlinenya Alhamdulillah banget, saling salip-salipan. 

Dulu, waktu masih single dan belum punya banyak tanggungan, saya menikmati waktu me time itu juga dengan nonton. Tapi lebih suka nonton yang bahasanya pakai Bahasa Inggris, misalnya serial Monk. Saya suka banget tuh. Saya juga bisa nonton serial Monk itu sampai dini hari. Buat saya, tontonan yang pakai Bahasa Inggris itu lebih mudah dipahami, walaupun tanpa subtitle. Gak suka yang disulih suara.

film monk

Pas zaman ngekos dulu, teman-teman kuliah di kos-kosan pada getol banget nonton drama korea. Waktu itu, drakor sedang ramai-ramainya masuk ke Indonesia, sekitar tahun 2008-2009an. Teman-teman di kosan, mereka nontonya ramai-ramai di TV kosan, atau nonton bareng di kamar siapa gitu yang laptopnya lagi nganggur dan yang bersangkutan punya stok banyak drakor. Saya sendiri cuma inget baru satu kali nonton drakor yang benar-benar saya suka dan ikuti dari awal sampai akhir yaitu serial Full House, tokohnya Han Ji Eun dan Lee Young Jae. Haha, katrok banget ya saya. Piss. Drakor yang lain saya gak pernah tau.

Wallpaper-Full-house10
Full House. Pic from lifestyle.dreamers.id

Makanya, saya suka bengong aja kalau pada ngobrolin drakor, saya bener-bener gak tau. Angkat tangan deh.

Drakor ini rupanya gak cuma disukai remaja kok. Bahkan yang dewasa sampai ibu-ibu yang sudah bersuami pun sampai pada ngefans banget. Ya wajar sih, selain karena katanya alur ceritanya natural dan bagus untuk diikuti, pemerannya juga cakep, tampan, dan cantik-cantik. Kulitnya mulus, bersih, rambut lurus hitam, mata bulat, hidung mancung ideal banget ya dijadiin idola walaupun ternyata kecantikan/ketampanannya gak asli alias hasil operasi plastik.

Tapiii… gimana ya, saya agak gak sreg sama pengidola artis korea yang sudah ibu-ibu macam saya apalagi kalau yang sudah bersuami memuja artis Korea dengan pujian yang kadang keterlaluan. Misalnya nih, ada teman A yang upload foto artis Korea tampan di timeline Facebook, terus ada Ibu B komen seperti ini: mau donk di gendong artis X. Ada juga Ibu C yang menimpali dengan komen: mau atuh lah minum ngopi-ngopi cantik sama artis Y. Berlanjut dengan komen Ibu D: haduuh kapan ya aku ke Korea, kalau ke Korea mau peluk Mr. Z, pengen donk jadi istri keduanyaaa…bla.. blaa…dan komen-komen senada lainnya. Saya gak cuma sekali dua kali nemu komen begini, tapi seriiing 😀 whehehe, soalnya timeline saya beberapa pecinta drakor 😀

Saya sih sedih ya lihat yang ginian, apalagi tau kalau ibu-ibu ini statusnya sudah menikah, punya anak pula. Gimana coba kalau komennya dilihat suaminya, apa gak sedih tuh suami. Bolehlah suka sama artis, tapi ya sewajarnya aja. Gak perlu sampai yang bilang/komen seperti itu.  Apalagi sampai ada yang rela katanya siap dijadiin istri si artis Korea. Ada loh yang sampai begitu. Beneran. Ya ampun, saya cuma ngelus dada sih bacanya, gak sampai hati mau ngingetin. Takut tersinggung. Ya sudah, mending saya bikin jadi blogpost aja ya.

Saya sih ngebayangin ya, gimana coba itu perasaan suaminya kalau tau ternyata istrinya mengidolakan artis sampai seperti itu. Ibu-Ibu, kita mah udah menikah, jadi milik suami. Ada baiknya kita jaga harga diri dan suami dengan tidak mengidolakan secara berlebihan gitu. Gak cuma mengidolakan artis Korea aja sih, artis lokal Indonesia atau Amerika juga sepatutnya yang wajar-wajar saja.

Tulisan ini murni curhatan aja, no hard feeling. Maaf-maaf kalau saya berbeda dan gak terlalu ngeflow dengan drakor ya.

Kalau teman-teman suka dengan drakor dan cinta banget ya gak papa. Toh ini tentang masalah kesukaan/hobby. Beda orang beda hobi udah biasa ya. Teman-teman yang suka drakor bisa nih tengok blog K-addict milik Mbak Lendy Agasshi. Di salah satu blogpostnya, Mbak Lendy nulis tentang ulasan film berjudul One Way Trip.  Ada beberapa pesan moral yang disampaikan dari Film One Way Trip ini, salah satunya yang berkaitan dengan persahabatan, untuk menerima keadaan sahabat kita apa-adanya, tidak saling menyalahkan atau justru mencari kambing hitam. Selain itu, masih ada beberapa pelajaran lain yang bisa di ambil. Mau tau? Cuss langsung ke blognya Mbak Lendy ya dear.

one way trip
One Way Trip, Korean Film. Pic from cinemania.wordpress.com

Uhmm… mau tau aja sih, ada gak ya teman yang sama dengan saya, yang gak terlalu suka dengan drakor? Bolehlah buka suaranya 🙂

Atau, yang suka sama drakor siapa hayo? Apa drakor favorit kamu? boleh donk kasih referensi film yang must-read selain One Way Trip ini, siapa tau nanti saya punya waktu luang dan sempat nonton drakornya.

Saya sekarang belum bisa cinta sama drama korea, bukan berarti saya gak bisa cinta selamanya. Bisa jadi nanti di masa datang Allah memberi jalan, kasih saya kemampuan manajemen waktu yang baik, saya jadi ada waktu luang, bisa belajar nonton drakor dan akhirnya jatuh cinta ke drakor.

62 thoughts on “Belum Bisa Cinta Sama Drama Korea

  1. Mb mit pas jaman neng kosan aku juga blom suka korea, drakor aku pilih2 pemeran ceweknya, klo sreg di ati nonton, klo ga sekip hihi

    Nek pas ndek kosan bogor biyen, aku ga melu sing rombongan nonton korea hihihi

    Like

  2. Saya mbak! Saya juga nggak bisa enjoy kalau nonton drama korea, lebih suka serial berbahasa Inggris. Pernah suka serial non bahasa Inggris tapi dorama yg bahasa Jepang, itu pun cuma 3 judul aja. Kadang disebelin sama temen sepermainan karena ga nyambung kalo diajak ngomongin drama korea dan artis-artisnya, tapi ya gimana ya udah dicoba nnton tapi ga enjoy :p

    btw, mbak jasa terjemahannya ada NPWP/PKP nggak ya? kebetulan kampus lg ada proyek nerjemahin tp butuh yg udah ber-NPWP/PKP biar anggarannya bisa cair gitu. Terimakasih mbak, sukses selalu 😀

    Liked by 1 person

  3. aku dulu waktu kuliah demen banget nonton korea ampe bela belain beli dvdnya
    tapi dah jadi emak waktu luangku lebih banyak beberes atau ke nulis
    mikirnya sayang waktu luang sedikit tp nonton korea *tapi mungkin karena dah gx hobi kali ya

    Like

  4. Hiihii….iya teh Amy.
    Suka ngerasa bersalah kalau “jatuh cinta lagi” nya itu lhoo…

    *bentar, diinget-inget dulu….pernah komen alay gak yaa…?

    sebenernya saya niih tipe fans musiman siih, teh…
    gak ada yang bener-bener cinta mati gitu. Karena pernah suka (baca : idola banget), ternyata doi kena kasus.

    Yaah, terlepas kasus itu bener atau engga, saya suka langsung hilang respect sama orang.
    Jadi sekarang hanya suka karya-karya mereka.

    Curhatannya kece, teh Amy.

    Like

  5. Hihihi…saya kena virus korea pas kuliah s2, gara2 ngerjain tugas bareng tmn trus iseng nobar, wkwkw..kena adiksi, deh. Tapi sy nggak segitunya deh memuji kegantengan aktor korea karena sy menilai kekerenan mereka dr aktingnya. Walau ganteng tp aktingnya jeblok, mah nggak sukaah…poin knp sy suka korea lbh pd kekaguman pd penulis skenario dan tim produksi yg ciamik banget mengemas sebuah drama yg berkesan di hati penonton, sudah aah, kalau ngomongin drakor suka panjang dan lebar hihihi…sungkem sama yg punya rumah

    Like

  6. hahahahha..sama kaya aku, dicekokin drama korea sama erry karena tetanggaan ya ga bisa. mau dipaksa juga tetep ora iso, terlalu cantik2 pemeran cowonya. Ga ada yang macho gituh ya eeaa

    aku lebih suka ke k pop nya aja mak

    Like

  7. hihi.. aku sempet ketagihan drakor bbrp thn lalu, tapi skrg udah gak sempet lagi nonton apapun krn ada bayi, jd kebanyakan ngantuk dan diledekin juga sama suami, drakor kebanyakan bengang bengong gitu sih.. huhu jd gak semangat nontonnya

    Like

  8. Kalo aku tergantung drama Korea nya Mak 😀 Tapi ga terlalu ngikutin juga sih. Ya seringnya malah berdasar rekomen orang. Kalo bener bagus ya aku tonton 😀 Tapi lagi, aku lebih suka film sih sbnrnya, drpd drama 😀

    Like

  9. hahahaha, aku juga ga menikmati nonton drakor, karena keburu-buru kali ya direcokin bocah2, kalau nonton malam ga kuat hahahaha. terima nonton film Hollywood aja deh sekali nonton selesai hahaha. kemarin nyobain nonton drakor yg ngehits banget itu dan tetep aja bingung ini aktor kenapa cantik banget #sambilusap2pipi kenapa cantik dia dari gue hahahaha

    Like

  10. Aku ngefans sama Steven Gerrard sama Abang Maher (deuuuh, abang). Tapi kalau becanda di medsos jadi selingkuhan atau kontak fisik gitu sih aku mikir dua kali. Ngebayangin aja kalau nanti aku ada di posisi istrinya mereka. So, kalau punya suami pesohor, kayaknya aku mikir dua kali, deh. Diem-diem aku cemburuan ini mah hehehe. Liat temen cowok yang cipika sama mamanya temen aja aku risih meski mungkin ga ada maksud apa-apa.

    Like

  11. Aku ngga nonton dong itu One Way Trip. Ngga sadar tahu-tahu sudah turun layar. Aku juga bukan pencinta drakor, Mba. Nonton You (atau My Love) Who Came from the Star aja cuma kuat 1/2 episode hahaha. Habis ngga demen cerita cinta. Kalo film Korea masih cinta banget sama Secretly Greatly dan Phantom Detective.

    Like

  12. Dulu pas jaman masih single sih saya nonton drakor. Tapi ya hanya sekedar nonton nggak sampai ‘gila’ banget sama pemainnya. Apalagi yang pake arti bahasa inggris, saya malah bisa belajar. Kalo sekarang mah udah nggak lagi. Nggak ada waktu buat leha-leha nonton. Biasa, mbak, emak erte. Hihihi

    Like

  13. Saya juga bukan pencinta drakor.
    Mungkin sama alasannya, timingnya itu daripada nonton mending tidur.
    Terus kurang suka dengan karakter dan konflik nya juga. Hehehehe…
    Masalah selera aja kali yaaaaa…

    Like

  14. Entah kenapa saya juga nggak begitu menikmati drama Korea. Terlalu dramatis kalau menurut saya yg prinsip hidupnya ‘Hidup Seperti Larry’. Belom episodenya panjang-panjang. Biasanya kalau ada waktu saya lebih seneng nonton dorama Jepang atau drama yang berbahasa Inggris 🙂

    Salam kenal ya mbak 😀 maaf komen yg sebelumnya dihapus aja, nggak sengaja kepencet jadi ke-post commentnya

    Like

  15. saya duluuu nonton juga tp pilih2. nontonnya jang geum sama memories of bali.

    sekarang ga berani nonton kl aktornya ganteng2. takut kebawa di hati. bahkn kl ada news anchor/host ganteng saya juga milih ga nonton acara itu.

    Like

  16. Wkwkwkwk saya malah cuma bertahan beberapa minggu aja nongkrongin serial korea. Palingan kalau nonton senengnya model2 serial detektif pembunuhan. Itu juga jarang, lahyawong rumah saya setiap setel tivi pasti yang nongol disney channel.

    Like

  17. mba mba… kita toss dulu deh :D.. aku termasuk yg belum bisa menikmati drakor :D.. walo kdg2 penasaran sih pgn nonton , apalagi kalo udh baca sinobsisnya yg sepertinya seru bnget.. Tapi tetep tuh, pas udh ngeliat, aku ga bisa nemuin asyiknya di mana :D.. kalo boleh milih ya, aku mnding nonton telenovela deh drpada drakor ato drama2 asia lainnya :D..

    kalo ttg cewe2 yg suka memuji banget2 aktor cowonya, aku juga setuju, kalo jgn terlalu berlebihan sih.. pikirin pasangan kita.. dulu ya mbak, aku smpet ngomong blak-blakan sama suamiku, pas kita belum nikah, kalo aku jujurnya cemburu tiap kali suami muji artis wanita.. krn buatku, kyknya aku jd ga bisa membuat dia bangga secara aku ga secantik artis yg dipuji.. dan suami alhamdulillah ngertiii bgt.. ampe skr kita nikah udh masuk thn ke5, ga pernah lagi dia muji2 artis yg cantik ato sexi yg dia liat. dan aku ngelakuin yg sama.. krn ga pengen suamiku ngerasa down ato ga PD nantinya.. 🙂 .Prinsipku sih, kalo aku ga mau cemburu suami muji2 wanita lain, aku jg harus ngelakuin yg sama demi suami 🙂 ..

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s