10 Alasan Mengapa Tidak Nonton Drama Korea


10 Alasan Mengapa Tidak Nonton Drama Korea. Tentang blogpost saya sebelumnya di mana saya menulis tentang drama Korea. Ternyata lumayan banyak yang senasib sama saya yaitu mereka yang kurang bisa menikmati menonton drama Korea. Saya kirain, saya doang yang gak bisa nonton drama Korea. wikikikik. Yang belum baca, boleh baca dulu tulisan saya sebelumnya ya.

Baca: Belum Bisa Cinta Sama Drama Korea

Membaca tanggapan pembaca yang kebanyakan ibu-ibu itu, saya bisa sarikan sepuluh alasan mengapa ternyata banyak yang tidak terlalu suka nonton drama Korea:


1. Gak ada waktu.

Untuk Ibu-Ibu, apalagi yang punya anak kecil, waktu kosong itu lebih baik digunakan untuk beberes rumah atau justru untuk tiduran/rebahan. Beda dengan saat masih single, di mana masih punya banyak waktu untuk nonton.

2. Gak dapat chemistry.

Yak, belum dapat feel nya kalau nonton drama Korea. Namanya juga masalah selera ya. Kalau gak cocok ya gak bisa enjoy nontonnya, meskipun dipaksa. Gak bisa nemu asyiknya di mana. Gak nyambung-nyambung kalau nonton.

3. Takut ketagihan dan susah move-on.

Hahaha, emang sih, kalau udah ngikutin jalan ceritanya suka penasaran ya kalau gak nonton sampai rampung. Daripada takut penasaran dan bikin ketagihan, mending jaga diri untuk gak nonton dulu 😀

4. Khawatir pasangan (suami) protes.

Iya, nonton drama Korea itu memang perlu konsentrasi, takutnya kalau nontonnya kelamaan dan gak terkendali, khawatir suami protes. Jatah waktu yang seharusnya untuk pasangan dan keluarga, malah kepakai buat nonton. Well, ini sebenarnya tentang masalah manajemen waktu dan komunikasi sih, kalau dibicarakan dengan baik, dan nontonnya gak sampai yang dur-duran gitu, gak papa juga. Tapi ya kalau suami sudah mulai protes ya mendingan di stop dulu. Demi keutuhan dan kebahagiaan keluarga 😀

5. Pemainnya cantik dan ganteng.

Haha, iya mereka emang cantik-cakep gitu, malah lebih cantikan cowok sana dari pada saya. Hihihi. Katanya cowok artis Korea terlalu cantik, kurang macho!

Terus ada juga yang takut kecantol, takut kebawa di hati karena cowoknya terlalu ganteng. Bahkan ada pembawa berita yang ganteng, mendingan milih gak nonton berita Korea daripada kecantol.

Lagi juga perasaan wajah orang Korea, yang cowok dan yang cewek kayaknya sama semua ya, mirip lah. Jadi susah bedain satu sama lain. Atau saya aja yang ngerasa mereka itu sama? 😀 wohoho

6. Punya bayi/anak kecil.

Yang punya bayi pasti bisa ngerasain ya, kalau bayi itu memang butuh perhatian ekstra. Jangankan untuk nonton drama Korea, buat makan dengan tenang tanpa gangguan suara rengekan bayi aja udah bersyukur banget, ya gak?

Mau nonton malam hari pas bayi tidur gak kuat begadangnya. Yah, mendingan buat tidur aja, biar paginya bisa seger lagi ngasuh bayi/anak.

7. Capek ngikutinnya.

Namanya juga nonton drama, pasti episodenya panjang-panjang. Ada yang gak sabar dan capek jiwa ngikutin kisahnya yang kadang mbulet. Mendingan nonton film yang sekali habis.

8. Konflik dan karakternya kurang menantang

Mungkin terlalu lempeng kali ya jalan ceritanya 😀 Ada juga yang bilang terlalu dramatis.

9. Gak ngerti bahasanya.

Meskipun disulih suara atau ada teksnya yang bisa membantu memahami alur ceritanya, ternyata kendala bahasa ini masih bikin beberapa orang malas nonton drakor.

10. Selera

Memang selera dan kesukaan orang beda-beda ya. Kalau sudah gak selera ya mau gimana lagi.

Saya sendiri termasuk yang mana? Semuanya! hahaa, sepuluh-sepuluhnya. Kamu gimana?

81 thoughts on “10 Alasan Mengapa Tidak Nonton Drama Korea

  1. Hahaha aku tuh kalo lagi mau nonton drakor tuh kaya harus memantapkan diri. Plis jangan ketagihan, plis inget waktu, plis lagi banyak yang dikerjain. Jadi bener-bener diatur banget nontonnya biar ngga kebablasan apalagi susah move on >.<

    Like

  2. Gak suka drama korea karena ceritanya gitu-gitu aja. Pasti ada cerita yg beda sih, tapi cowoknya gitu-gitu, cakep kecantik-cantikan. Wkwkwkwk. Muka ceweknya juga sama aja. Udah ilfil duluan ngebayangin muka para pemainnya 😂 terakhir, saya gak suka drama korea dan anything about korea karena saya iri dgn korea wave. Gak suka lihat mereka laku banget. Perekonomian mereka jadi laku karena orang-orang pecinta korea wave. Gak suka saya wkwkwkwkwk heuheuheuheu…

    Like

  3. Drakor itu ceritanya asik dan banyak hikmahnya.
    Entahlah, saya bisa nonton drakor, tapi urusan rumah tangga mah beres. suami enggak protes, anak-anak enggak rewel.

    eniwei, jangan ada drakor diantara kita ya teh. hahaha. walau kita di beda kubu. wkwkwk

    Like

  4. Alasan no 5 , setuju :D. Hihihi.. aku jg ngerasa muka aktris dan aktornya mirip2, jd susah bedain :p. Bisa jd krn aku memang blm dpt feel utk suka ama drakor ya mba jd buat ku mukanya knpa mirip2 begini.. beda ama artis telenovela yg mukanya kliatan beda 1 sama lain :D. Hahahaha, selera loh ya iniii 😀

    Like

  5. hai mbak…
    ini postingan tentang drama koreanya mau dibikin sampe berapa part ya?

    aku baca tulisan ini berasanya kayak nonton sinetron indonesia ya.
    begitu episode yang sebelumnya berasa dapat banyak tepuk tangan, terus berasa diatas angin, jadi bikin episode lanjutannya lagi. tau-tau udah episode 500 gitu..

    Like

  6. ya Allah makkkk ini mah plak keplak ketiplek suara hatiku bangetttt
    suka bantuin temen ngopiin drakor di netbuk pas acara kopdar. tapi ampe skr semua drakor itu ga kutonton. padahal gratisan yak. gimana kalo kudu beli n streaming… ogah banget 😀

    Like

  7. Kalo suamiku malah seneng aku abis nonton drakor. Katanya aku jadi romantis, dempel2 dia terus. Hahaha… Dan kalo dia nglembur kerjaan sampe malem, ada yg bisa nemenin. Karena drakor bikin aku bisa melek sampe malem. Tapi untungnya gak sampe candu trus pagi sampe siang nonton terus. 😀

    Like

  8. Aahh mba armita aq cinta matek sm drakor inilah, tapi msh pilih2 si dramanya harus yg pemainnya ca’em, sm happy ending. Begitu baca sinopsisnya sad ending lgsg close tab. Wkwkwkwkkk….

    Btw aq suka sih cara nulisnya mba arminta, kalem jd enak dibaca hihii

    Like

      1. iya mba arminta. abisnya aq suka mikir udah cape2 ngebut belasan episod eeh akhirnya menyedihkan kan sayang waktu dan tenaga, juga emosi pastinya hhohohoo….

        malah kalau film korea aq suka skip-skip karena banyakan sedihnya.

        drakor itu buatku obat mujarab dikala kesepian saat LDR dulu…

        Like

  9. Gak ada chemistry aja sih, klo waktu banyak. Soalnya wajahnya pd flat, licin aja, gak ada lekuk tawa atau kerut derita hehehee… Lagian umur ya, dah aneh aja anak2 sdh remaja emaknya nonton kek gitu kyk suka daun muda hahahaaa, malu2in. Trus ya pernah lihat cuplikan di tv kabel, kok byk adegan ciuman jg ya kyk film bule, hidup bersama, jd anak2 cuma aku bolehin nonton kpop, drakor gak boleh.

    Like

  10. akuuu penggila drakorr 😄
    menurutku sih mba drakor itu susah ditebak jalan ceritanya, meskipun endingnya bakalan happy ending gitu tapi menuju happy endingnya yang bakalan susah ditebak 😀
    menurutku sih gitu, itu kenapa aku suka banget sama drakor :p

    Like

  11. Kalau saya mungkin kalau memulainya pasti suka, tapi kan banyak kerjaan lain yang lebih penting dari sekedar nonton hahaha…. Mendingan waktu digunakan utk tilawah, ngapalin al qur’an, nambah ilmu keislaman, nyebarin kebaikan ngisi majelis taklim, ngajarin baca al qur’an, buat bekel hidup yang sebenarnya… yg waktu untuk itu semua selama ini keteter terus.
    Tugas di dunia ini banyak, tiap detik ada pertanggungjawabannya. Saya mah takut aja banyak waktu terbuang gara2 keranjingan film korea apalagi sampai ngefans sama artisnya yang kebanyakan (konon katanya) pada ga bersyukur dengan mengoperasi plastik wajahnya.
    Duh ini mah saya ya…… yg suka nonton drakor salut deh sudah pada bisa menej waktu, mungkin waktu istirahat yg dikurangi 🙂
    Mudah2an bisa komen secara selama ini musuhan sama webnya dirimu ga bisa komen 😦

    Like

    1. Teh Ida, akhirnya berhasil juga ya komen di blog aku.. hehehe
      Betul, ini Teh Ida komennya yang paling adem deh. Bener, daripada buat nonton film yang ngehabisin waktu berjam-jam, apalagi sampai serialnya kudu nonton berhari-hari, mendingan buat ngaji aja ya 🙂

      Like

  12. saya juga cuma sekali mbak ngikutin/ nonton drama korea, “full house” tok 😀 *jaman kapan coba itu drama XD*
    abis itu ga pernah nonton lagi.. sepupu2 dan adik2 saya penggila drama korea, kadang jadi pengen ikutan nonton, kya nya bagus banget film nya kalo denger cerita mereka.. tapi saya takut baper, takut ketagihan dan susah move-on, hahaha..

    Like

  13. Mending ndelk Film Korea sajaa.. kalau drama aku ga ngikutin. Nek film, aku ndelok beberapa (lumayan akeh ding), sing khusus sedih sedih ae. Soale Korea jagoan nggawe film sedih.

    Like

  14. itu muka nya mirip mirip gitu mungkin artis yang Ibu lihat 1 dokter 😀 di negara lain yang mirip biasa nya ada ikatan darah kalau di korea di rumah sakit yang sama oplas nya 😦 wkwkwkwk

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s