Cerita Hamil Anak Kedua


Cerita Hamil Anak Kedua. Kehamilan anak kedua saya tahun lalu memang istimewa. Saya baru tau kalau ternyata saya hamil lagi ketika usia kandungan sudah hampir 4 bulan.

Kok bisa?

Yap, siklus menstruasi saya setelah melahirkan anak pertama memang kacau. Kadang datang bulan kadang enggak. Kadang sebulan dua kali, kadang dua atau tiga bulan baru datang bulan. Namanya juga lagi menyusui ya, jadi saya pikir wajar kalau haid saya gak teratur karena pengaruh hormon.

Makanya, ketika saya tidak datang bulan ataupun telat seminggu/dua minggu saya gak curiga sama sekali. Sudah biasa. Gak pernah kepikiran pakai testpack walau pun sudah telat. Saya pikir, ah nanti juga datang bulan.

Pas anak pertama saya, Akmal, umur 20 bulan, saya datang ke dokter yang kebetulan praktek di depan rumah saya. Saya bilang ke beliau kalau saya mau suntik KB, saya mau ambil yang tiga bulanan saja biar gak capek bolak-balik suntik tiap bulan. Haha, padahal rumah dokternya depan rumah, tapi saya tetap malas kalau disuruh suntik KB tiap bulan. Makanya saya mending pilih yang suntik yang tiga bulanan saja.

Saya mau ambil KB karena Akmal waktu itu sebentar lagi lepas ASI. Saya emang udah planning sih mau pasang KB menjelang Akmal usia dua tahun dan baru berencana hamil lagi ketika Akmal usia 4 tahunan.

Begitu Akmal usia 20 bulan itu, saya ke dokter dan minta suntik KB. Tapi kata dokternya, dia gak bisa nyuntik KB kalau saya belum test pack.  Takutnya dia nyuntik eh ternyata malah saya pas lagi hamil. Jadi saya disuruh pulang dulu dan test pack. Kalau hasil test packnya negatif, saya diminta balik lagi ke rumahnya dan bu dokter baru mau nyuntik saya.

Hoho, tapi begitu saya sampai rumah malah enggak langsung test pack. Seingat saya, saya gak punya persediaan test pack. Jadi saya tunda dulu nge-testpack-nya. Nanti aja lah kapan-kapan, toh kayaknya saya enggak lagi hamil dan gak berencana hamil dalam waktu dekat.

Seminggu lewat. Dua minggu kelewat. Saya belum test pack juga. Karena belum test pack, saya gak berani ke rumahnya bu dokter, takut ditanyain udah test pack atau belum. wekekek 😛

Waktu itu, saya lagi ngurusin Bapak yang sedang persiapan operasi mata yang pertama karena menderita glaukoma. Operasinya di Rumah Sakit Mata Cicendo Bandung sedangkan Bapak tinggal di Purworejo. Jadi hampir tiap minggu saya bolak-balik anter jemput Bapak ngurus-ngurus administrasi, cek ini, cek itu untuk operasi Bapak. Saya gak kepikiran sama sekali mau test pack. Terus habis itu sibuk ngurusin Bapak pasca operasi.

Suatu pagi menjelang siap-siap berangkat ke RS untuk kontrol nganterin Bapak, saya mau pakai celana jeans. Kok celana jeansnya enggak muat ya, padahal biasanya muat di perut langsing saya. hehe, iya, perut sama memang langsung langsing tipis seperti gadis lagi setelah melahirkan Akmal 🙂

Dipaksa-paksa tetap saja celana jeansnya gak muat. Terus saya lihat perut saya. Ealah la kok agak besar dan rada kenceng ya. Beda dengan gelambir dan lemak yang giyir-giyir gitu. Ini mah perutnya agak kenceng kayak hamil muda gitu. Nah loh. Saya baru curiga.

Saya bilang aja ke suami, kok celananya gak muat lagi ya. Padahal dulu kedodoran, terus perutnya ukurannya agak besar. Dan saya belum haid.

Uhm… terus saya bingung. Deg-degan kalau ternyata jangan-jangan saya beneran hamil.

Bingung aja karena waktu itu Akmal belum dua tahun, saya belum siap hamil lagi, belum tes TORCH, pengen kerja lagi di luar rumah, dan masih pengen seneng-seneng main sama Akmal. Kebayang repotnya ngurusin satu anak balita dan satu bayi.

Lagi-lagi saya gak langsung test pack karena masih harus bolak-balik ke rumah sakit buat nganterin Bapak kontrol. Saya baru sempet test pack pas Bapak udah pulang ke Purworejo. Ternyata saya punya persediaan test pack disimpan sejak menanti kehamilan Akmal dulu. Berarti test pack-nya sudah dua tahunan. Tau deh masi akurat atau enggak hasilnya.

Dan yap ternyata hasil test pack-nya garis dua jelas banget meskipun saya ambil sampel urinnya di siang hari, gak pagi-pagi setelah bangun tidur. Sempet bingung artinya apa kalau garis dua. Saya lihat di petunjuknya ternyata kalau garis dua itu artinya positif  dan yess saya hamil lagi.

cara baca test pack

Saya kasih itu test pack nya ke suami sambil nangis. Sedih karena saya hamil di luar rencana. Padahal saya masih pengen ngelakuin ini dan itu. Padahal saya lagi di zona nyaman berdua sama Akmal kemana-mana. Selama dua hari saya nangis terus-terusan. Kebayang-bayang nanti Akmal gimana, cemburu gak dia nanti sama adiknya, bakalan sayang gak sama adiknya, nanti kalau pergi-pergi repot atau enggak dsb.

Saya belum berani langsung ke dokter kandungan buat USG, saya takut menghadapi kenyataan kalau ternyata saya beneran hamil. Saya mau meyakinkan diri dulu, menenangkan pikiran dan menguatkan mental menghadapi kejutan istimewa dari Allah ini.

Saya memang gak ngerasain mual, muntah, pusing atau ngidam seperti layaknya ibu hamil lainnya. Orang bilang, saya hamilnya tipe “hamil kebo” yang gak rewel sama sekali. Malah lempeng aja kayak orang gak hamil. Sama seperti hamil yang pertama, yang juga hamil “kebo” tapi masih ada mual muntahnya dikit-dikit. Tapi yang ini saya babar blas gak ada mual-mualnya. “Kebo” banget. Telat gak haid berbulan-bulan juga nyantai, cuek banget. Beda banget dengan hamil Akmal, telat dua hari aja langsung test pack.

Sekitar empat hari sejak test pack, saya baru yakin dan mantap mau ke obgyn sekalian nungguin suami yang baru pulang dari dinas luar kota. Saya gak mau kalau ke dokter kandungan sendiri tanpa dia. Maunya ditemenin.

Baca: Dokter Kandungan Perempuan di Bandung

Di rumah sakit, saya di tensi, ukur berat badan, dan ditanya hari pertama haid terakhir/HPHT. Tentu saya gak inget kapan HPHT saya, la wong haidnya gak teratur. Salah saya juga gak pernah nyatat kapan saya haid. Hihihi 😀 Ya wes dikira-kira saja, saya bilang haidnya kayaknya terakhir bulan Agustus 2014. Wkwkwkw. Dan saya periksa ke rumah sakit itu bulan Desember 2014. Berarti kalau memang saya hamil, janinnya usianya sudah sekitar 4 bulanan.

Yap, pas di ruang periksa, dokternya agak kaget. Ternyata janinnya sudah besar. Saya lebih kaget lagi. Hagh, masa sih dok? saya sampai bilang gitu. Dan dokternya meyakinkan saya dengan menunjukkan gambar si janin di monitor USG. Tangan, kepala, kaki, detak jantung, semua sudah terbentuk dan ukurannya sudah agak besar. Sudah mendekati bentuk bayi yang sempurna. Berdasarkan USG ukuran lingkar kepala, perut, dan panjang kakinya, si janin sudah berusia antara 15-16 minggu. Hampir sama dengan hitungan manual dengan HPHT itu, yah walaupun saya kira-kira HPHTnya.

Pantesan pas di test pack garisnya langsung dua jelas banget gitu meskipun saya tesnya siang hari. Rupanya memang bayinya sudah besar jadi hormon HCGnya juga sudah tinggi.

Pulang dari rumah sakit, saya nangis sesengukan di dalam mobil. Akmal ngelihatin saya nangis. Suami sibuk menyetir sambil menenangkan saya. Bahwa kehamilan kedua ini harus disyukuri karena banyak pasangan di luar sana yang sangat mengharapkan karunia kehadiran buah hati dalam rumah tangganya. Banyak pasangan yang menunggu sampai bertahun-tahun belum dikaruniai anak. Banyak pasangan yang harus usaha keras ini dan itu dengan biaya yang mahal sampai mereka akhirnya dapat anak. Saya harusnya bersyukur bahwa saya hamil tidak di luar nikah, saya hamil karena ada suami yang terikat resmi dalam institusi pernikahan dan wajib bersyukur karena saya hamil dalam keadaan sehat dengan janin yang sehat pula.

Tapiii.. tetap saja, wejangan dari suami itu belum saya terima. Mungkin karena saya masih dalam tahap denial. Saya sempat menyalahkan suami atas kehamilan ini.

Saya sebenarnya sangat khawatir dengan kehamilan kedua ini karena saya melewatkan tahap trimester pertama dimana trimester pertama itu penting banget dalam pembentukan organ-organ vitalnya. Takut kalau-kalau ada yang tidak sempurna dengan sang bayi pas lahir nanti.

Diinget-inget lagi, empat bulan ke belakang itu saya gak menjaga makanan yang saya konsumsi. Cenderung makan apa aja ya makanan mentah/lalapan, setengah matang, mie instant bahkan saya minum coke dan minuman-minuman bersoda. Padahal kan ibu hamil perlu makan dan minum yang sehat-sehat ya… Inget pola makan yang gak sehat ini saya jadi nangis lagi deh.

Empat bulan pertama ini saya juga enggak menjaga kondisi tubuh, olah raga agak berat lari-lari, naik turun tangga. Masih mending kalau naik turun tangganya sambil jalan, saya malah lari meskipun lari-lari kecil karena pengen cepat sampai. Apalagi pas di rumah sakit ngurusin Bapak pas lagi operasi, saya naik turun tangga bisa berkali-kali dalam sehari. Saya juga sempat berkuda di De Ranch Lembang pas lagi hamil muda.

Baca: Wisata Kuda ala Cowboy di De’Ranch Bandung

Qodarullah, janin di perut saya kuat meskipun saya olah raga ini itu, aktivitas berat ke sana ke mari sambil gendong Akmal, masih nyetir dalam dan keluar kota sama Akmal.

Ternyata Masih Boleh Menyetir Mobil dalam Keadaan Hamil Asal Tidak Ada Keluhan Apa-Apa
Ternyata Masih Boleh Menyetir Mobil dalam Keadaan Hamil Asal Tidak Ada Keluhan Apa-Apa

Seminggu, dua minggu, tiga minggu, saya mencoba berdamai dengan keadaan ini. Bahwa kehamilan kedua ini adalah anugerah dari Allah yang patut dijaga, patut disambut dengan kebahagiaan dan suka cita, bukan dengan derai air mata. Pelan-pelan, saya bisa menerima kenyataan kehamilan kedua ini dan mulai mencintai kehadiran dia di perut saya yang makin hari makin membesar. Mengingat-ingat lagi wejangan dari suami bahwa bayi tidak pernah salah hadir dikehidupan kami, bukan salah dia, apalagi sampai salah Tuhan. Allah sudah menjadikan peristiwa ini yang terbaik, manusia hanya merencanakan tapi Allah yang Maha Menentukan.

Bulan-bulan berikutnya, kehamilan menjadi lebih mudah. Rasa khawatir tetap ada tapi bisa diminimalisir dengan pemeriksaan kandungan secara rutin tiap bulan sampai kehamilan umur tujuh bulan. Setelah tujuh bulan, pemeriksaan kandungan dilakukan setiap dua minggu sekali.

Alhamdulillah, selama pemeriksaan kandungan tidak ada tanda-tanda mencurigakan. Bayi dan saya sehat semua dan masih dalam kondisi perkembangan yang normal.

Di kehamilan kedua ini relatif tidak ada perbedaan yang mencolok dengan kehamilan pertama saya. Mirip-mirip, tapi tetap ada bedanya. Sama-sama hamil kebo dan sama-sama hamil anak laki-laki. Beberapa perbedaan yang sempat saya rasakan:

  1. Kehamilan kedua rasanya lebih singkat. Ya iya, la wong saya baru tau kalau hamil pas usia empat bulan, tau-tau lima bulan berikutnya bayinya udah lahir. Kayaknya cuma lima bulan aja waktu hamilnya. wkwkwk
  2. Cepet pegel. Yap, soalnya sambil hamil sambil gendong anak pertama, plus masih menyusui.
  3. Persalinan lebih cepat. Kalau pas melahirkan Akmal dulu, saya pembukaan 2 saja sampai dua minggu, yang melahirkan anak kedua ini Alhamdulillah banget lancar, datang ke bidan sudah pembukaan 10, tinggal ngeden langsung lahir bayinya.

Baca: Melahirkan Anak Kedua

Walaupun kehamilan anak pertama dan anak kedua saya relatif gampang, tidak ada mual muntah, dan tidak rewel, tapi kalau disuruh hamil lagi saya belum mau dalam waktu dekat-dekat ini. Hamil dan melahirkan masih relatif bisa saya tolerir, tapi mengasuh anak itu susah banget, pe er abadi. Saya mau fokus membesarkan dan mendidik dua anak ini dulu biar mereka lebih maksimal mendapatkan kasih sayang kami karena nanti kami akan diminta pertanggungjawabannya. Biar mereka bener jadi orang.

Ngomong-ngomong tentang mendidik anak, ada tiga fase mendidik anak menurut Ali bin Abi Thalib yaitu:

  • 7 tahun pertama (usia 0-7 tahun) diperlakukan sebagai raja,
  • 7 tahun kedua (usia 8-14 tahun) diperlakukan sebagai “tawanan”,
  • 7 tahun ketiga (usia 15-21 tahun) diperlakukan sebagai sahabat.

Saya sekarang masih dalam fase pertama mendidik anak. Akmal masih umur 3,5 tahun dan Azril 1 tahun. Keduanya di bawah tujuh tahun. Jadi menurut Ali bin Abi Thalib, saya dan suami sebaiknya memperlakukan Akmal dan Azril sebagai raja, melayani kebutuhan mereka. Semoga kami bisa melewati fase pertama ini dengan baik dan juga fase-fase berikutnya.

Buat teman-teman yang sekarang sedang hamil lagi dan kebetulan hamilnya diluar rencana dan jaraknya terlalu dekat dengan sang kakak, diberikan rezeki berupa anak lebih cepat oleh Allah SWT, saya cuma mau pesan bahwa Allah adalah sebaik-baik perencana. Mungkin memang terdengar klise, tapi percayalah Allah punya kejutan yang lebih indah dari sangkaan kita. Gak perlu khawatir rezeki kurang karena anak lahir sudah dengan dengan rezekinya masing-masing. Asalkan kita orang tua masih berusaha kuat menjemput rezeki, Insya Allah kita akan dicukupkan rezeki untuk membesarkan anak.

Jika dirasa masih sulit menerima kenyataan, gak papa kok. Ini sebuah perasaan yang wajar. Pelan-pelan tata kembali hati dan pikiran, jangan sampai kesedihan lebih mendominasi. Sang bayi dalam kandungan butuh bahagia dan bayi-bayi dalam kandungan kita akan sangat senang jika kita hamil sambil menyungging senyuman.

Ada janin dalam rahim kita yang berhak hidup, berhak mendapatkan nutrisi dan makanan terbaik, berhak diperiksakan kondisinya setiap bulan. Jangan hanya karena keegoisan kita semata, mereka malah menjadi korban. Sayangi penerus keturunan kita seperti kita menyayangi diri sendiri.

Xoxo,

Armita 🙂

Bayi lucu imut
Kalau lihat bayi lucu gini lebih semangat 🙂

55 thoughts on “Cerita Hamil Anak Kedua

  1. Saya juga tidak siap dengan kehamilan kedua, teh…
    Reaksi yag saya berikan pun sama. Malah saya lebih parah.
    Saya dimarahin Ibu karena tidak menurut orang tua langsung pasang KB.

    Jadi saya makin nelongso…

    Alhamdulillah,
    esoknya Ibu telp lagi dan minta maaf karena perkataan yang kemarin.

    Lalu saya lewati hari demi hari dengaaann….belanja.
    Hadeuu….minta kompensasi ceritanya.

    Alhamdulillah,
    sehat anaknya hingga saat ini, sudah 3 tahun berlalu.

    Like

  2. Waaahh luar biasa banget cerita kehamilan keduanya teh Mita. Saya ngga melewatkan satu kata pun, dibaca sampai tuntas. Hehehe

    Berasa lagi dalam cerita banget ini ngikutin alurnya. Selamat ya teh, semoga selalu jadi orangtua terbaik buat para jagoannya.

    Peluk hangat,

    Like

  3. Hahaha, lucuu deh Mba Mita 😀
    Tapi memang ada yang gitu ya Mba. Gak tau kalo lagi hamil. Tapi Mba Mita mah parah. Udh 4bln baru ketahuan, wkwkwk.
    Alhamdulillah janinnya sehat dan nggak ada masalah ya Mba 🙂

    Like

  4. AKu khan subscriber yutubnya Sacha Stevenson yg bule terkenal itu ya, dia hamil juga olahraga berat kok kak, kayak angkat barbel. Makanya dia hamil badannya tetep langsing (walaupun perutnya enggak heheh).

    Ketika lahir, anaknya suwehat 100%.

    Ibukku biyen yo pas meteng diriku yo poso romadhon utuh. Pas meteng mbakku juga poso utuh. Umbah2 korah2 tetep jalan.

    Jadi, semua tergantung mindset mungkin ya.

    Like

    1. Tah bener, sebenarnya gak papa juga sih ibu hamil sering olahraga, tapi kadang kondisi ibu hamil satu dan lainnya tidak sama 😀 kebetulan aku termasuk yang hamil gak pakai rewel 🙂

      Btw Ibuke Mas Ndop loh hebat banget, kuat 🙂 anaknya juga keren 🙂

      Like

  5. Ceritanya persis sama sepupuku yang kesundulaan juga, karena itu baru banget lepas KB bedanya dia baru tahu setelah 2 bulan. Pertamanya merasa bersalah karena anaknya baru 2 tahun. Sekarang setelah melahirkan yang kedua jadi kayak sedikit trauma kesundulan lagi karena nggak ada KB yang cocok. Nah kakaknya si sepupuku ini juga kesundulan, dia malah baru tahu pas uk 5 bulanan.

    Like

  6. ahh senengnya kalo lihat yang hamil gampang dantak mengeluh.
    Soalnya aku pun begitu, pas hamil ga ada keluhan, bahkan 7 bulan masih kerja pake motor keliling2 Bdg, seruuu..!!

    Like

  7. Bisa terasa cuma 5 bulan itu juga salah satu nikmat Allah untuk meringankan beban mba… Semoga anak-anaknya dijadikan oleh Allah menjadi anak-anak yang soleh dan cerdas, aamiin. Doain juga anak saya (*kelak) yah mba… 🙂

    Like

  8. Setiap anak pasti mempunyai cerita kisah yang berbeda-beda dan pengalamman pun akan sangat pentig untuk selanjutnya,..
    sehat selalu ya mba, tambah lagi.. hehehe

    Like

  9. Sampe nangis, Mit 😀 gak nyangka hehehehe. Kayak temen kantor saya dulu yg kosong 3 tahun, pgn banget hamil. Terus pas hamil, dia hamil 3 kali exactly setahun 1x. Di kehamilan ke 2x dia kaget, di kehamilan ke tiga dia nangis. Hehehehe. Saya juga kayaknya bakal kaget klo hamil, karena rencananya anak mau satu aja. Tapi ya wallahualam sih heuheu…

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s