Banjir dan Macet di Bandung


Beberapa hari belakangan ini, hujan deras mengguyur di wilayah Bandung dan sekitarnya. Jika biasanya hujan turun di sore hari dan berhenti menjelang malam, sudah semingguan ini hujannya turun sejak pagi sampai pagi lagi alias hujan terus menerus. Hujannya itu hujan yang deras sampai deras banget, sampai banjir di mana-mana.

Masih inget kejadian seminggu kemarin pas ada banjir besar yang mirip tsunami di daerah Pasteur Bandung? Iya, kejadian ini sempat bikin heboh di Twitter, Facebook, grup WhatsApp dan bahkan sampai masuk ke TV. Beredar video-video yang menayangkan motor dan mobil terseret arus, persis kejadian tsunami di Aceh 12 tahun lalu.

Saya sendiri ngeri ngeliatnya. Banjir ini gedhe banget. Bahkan sampai ada korban satu orang yang katanya waktu itu dia mau nolongin temannya yang hampir terseret arus, eh malah dia yang terpeleset dan jadi terbawa banjir sampai akhirnya meninggal. Saya di sini gak mau nyalahin siapa-siapa ya. Ridwan Kamil sebagai walikota Bandung aja sampai minta maaf atas kejadian ini.

Untunglah banjir langsung surut waktu itu dan tidak berlama-lama. Penanganan pemerintah juga termasuk cepet ya. Saya sendiri dua hari pasca kejadian lewat lokasi ini dan waktu itu lihat ada buldozer dan para pekerja sedang sibuk ngerjain perbaikan gorong-gorong di sekitar pintu masuk/keluar Tol Pasteur.

Selang berapa hari kemudian, tepatnya Jumat tanggal 28 Oktober kemarin, pas saya mau pergi ke Bandung untuk acara bersama mobil123.com, ada banjir besar lagi di Bandung, yaitu di Gede Bage. Banjirnya itu siang hari sekitar pukul 14.00an pas banget saya mau lewat jalan tersebut. Hujannya memang gede banget sampai-sampai Sungai Cinambo meluap.

Acara yang akan saya hadiri itu akan dimulai pukul 16.00. Jadi daripada harus lewat Gede Bage yang kena banjir sampai ketinggian 60 cm, jadinya saya lewat tol dan keluar tol Moh Toha. Acara di Jalan Lengkong Besar. Memang muter sedikit, tapi daripada kejebak macet dan kena banjir, lebih baik muter dikit gak papa.

Baca: Mobil Sahabat Generasi Muda

Pulang dari acara tersebut, sekitar pukul 18.30, rencananya saya mau pulang lewat tol Moh Toha lagi. Eh tapi ngintip di Google Maps, merah semua jalurnya alias macet sampai pintu keluar Tol Cilunyi. Tapi di jalan Soekarno Hatta yang lewat Gede Bage, jalurnya lancar. Mungkin orang-orang semua berpikir sama, bahwa lewat tol akan lancar pasca banjir Gede Bage. Ternyata semua orang ke tol dan jadi bikin macet.

Jadinya saya pilih lewat jalur biasa via Soekarno Hatta dan pas lewat Gede Bage Alhamdulillah banjirnya sudah surut dan lancar banget sampai rumah. Tumben banget malam Sabtu jalan Soekarno Hatta lancar bahkan sampai bunderan Cibiru yang biasanya macet ini lancar banget.

Terus, kejadian banjir dan macet yang paling baru di sekitar saya adalah banjir di Rancaekek. Tepatnya depan Kahatex hari Senin kemarin. Jalur Bandung-Jatinangor-Garut sampai macet total. Pintu tol Cileunyi sampai ditutup.

Memang sih depan Kahatex (pabrik teskstil) ini langganan banjir tiap tahun. Kayaknya sih karena daerahnya rendah ya, aliran air dari hulu dan daerah sekitarnya yang lebih tinggi mengalir ke situ semua. Di daerah hulu juga resapan airnya berkurang, pohon-pohon banyak ditebang dan dijadikan perumahan, salah satunya komplek yang saya tinggali sekarang.

Hmm.. macet memang gak cuma pas ramadhan dan lebaran saja. Bahkan hari biasa pun macet, apalagi pas lagi musim hujan seperti sekarang. Banjir dan macet seolah kawan baik.

Baca: Ramadhan dan Kemacetan

Daripada menggerutu dan menyalahkan sana sini atas kejadian banjir ini, gimana kalau kita sama-sama berkontribusi terhadap perbaikan biar bisa meminimalisir banjir dan macet. Dari diri sendiri dulu. Misalnya saya mulai menggunakan angkutan umum kalau pergi-pergi, gak buang sampah sembarangan, diet kantong plastik, dan lain-lain. Lakukan apa saja yang kita bisa, demi Bandung kota tercinta kita🙂

18 thoughts on “Banjir dan Macet di Bandung

  1. Ayahnya dede bayi pulang jam sebelas malam waktu banjir gede bage… heuuu.. parah banget waktu itu mba katanya. Jadi ngerasa bersalah punya rumah di daerah kita.. hahahaha. harusnya ini dtanamin pohon yaaa…

    Like

  2. Saya sih sebelum ada banjir pasteur jg selalu pakai angkot dan ga pernah buang sampah sembarangan🙂
    Tp tiap hujan bisa tiap hr kena imbasnya, banjir di depan rumah…

    Like

  3. masalahnya di kita sekarang itu pada gak mau naik angkutan umum, sekarang aja anak SD udah pada pake motor. apalagi di tahun 2016 ini banyak mobil baru dengan harga murah juga. ya tambah madet aja jalannya.

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s