INILAH ALASAN SAYA CINTA JUMAT

Senin. Selasa. Rabu. Kamis. Jumat. Sabtu. Minggu.

Saya *dulu* tidak terlalu peduli dengan adanya beda hari. Matahari mau terbit hari Senin atau Selasa tidak ada bedanya. Kemudian tenggelam setiap sore juga hal biasa yang menurut saya hal lumrah untuk diamati. Asalkan masih terbit dari timur dan tenggelam di sebelah barat, bagi saya hari – hari masih berjalan normal.

Pada waktu saya SD sampai SMA, hari Senin adalah hari upacara. Berarti saya harus bangun lebih pagi. Hooaaahmm.. malasnya. Bangun jam 05.00, sholat, mandi, dan jam 6 sudah harus beres sarapan. Berangkat ke sekolah naik sepeda, kemudian sepeda di titip di tempat penitipan sepeda di Batoh, sebuah tempat saya menunggu angkot yang mengantarkan saya ke sekolah.

Hari-hari setelah itu juga biasa saja. Kecuali pas saya kelas 3 SMP dan 3 SMA. Bayangkan nih pemirsa, saya sudah harus sampai di sekolah jam 06.30 pagi. Ayam baru selesai makan, saya sudah duduk manis di bangku sekolah. Jika saya sampai di gerbang sekolah lebih dari jam itu, alamat saya nunggu di luar sekolah sampai jam pelajaran pertama selesai. Plus dapat buku *cinta* alias buku raport hitam yang berisi catatan kredit pelanggaran peraturan sekolah. Huaaa… tapi seingat saya, saya belum pernah telat masuk sekolah sepanjang sejarah saya sekolah. Hehehehe, anak rajin dulu ceritanya.

Makanya, saya heran ketika saya hijrah ke Bogor, anak-anak usia sekolah jam 9 masih nunggu angkot, jajan di warung, malah ada yang nungguin mall buka.Β Lah piye toh. Apa mereka nggak sekolah ya? Atau masuk jam siang? Saya saja nih jaman sekolah, takut banget kalo telat bangun pagi, apalagi mampir mall pagi-pagi (emang ada mall di Purworejo ya? hihihi). Apa memang anak kampung lebih rajin dari anak kota ya?

Delapan tahun setelah saya meninggalkan Purworejo, saya baru benar-benar tahu yang namanya Jumat. Jumat ini bukan nama makanan, pun bukan nama hewan. Biasanya, hari Jumat adalah hari ibadah khusus bagi kaum muslim karena mereka harus menunaikan sholat Jumat di masjid. Bagi saya, biasanya hari Jumat adalah hari memotong kuku dan potong rambut (kalau dirasa rambut sudah tidak bersahabat). Hari saya berdoa khusyuk karena jika saya berdoa pada hari Jumat, saya percaya bahwa doa saya akan dikabulkan, amalan di lipat gandakan. πŸ™‚ Bahkan Rosul menyebutnya hari raya.

Tau lagunya Β T. G. I. Friday yang dinyanyikan oleh RAN? Atau versi internasionalnya di nyanyikan oleh R. Kelly? Yang gak tau,kebangetan.Β Sok cari dulu di google,Β monggo..

Sekarang, kalau matahari sudah terbit di hari Kamis, itu artinya saya sudah harusΒ packing, menyiapkan barang-barang yang perlu saya bawa untuk hari Jumatnya. Sudah sebulan ini saya bolak-balik Bogor – Bandung bawa barang di tas gendong saya. Ada baju, gelas, kerudung, payung, sepatu, dan barang lain. Maklum, saya sedang dalam proses pindahan dari Bogor ke Bandung, jadilah tiap minggu saya nyicil bawain barang-barang saya ke rumah *baru*. Walaupun sudah banyak barang yang di pindahkan, rasanya kamar kos saya kok ya tetap saja penuh. Hadooh!

Hari berikutnya adalah hari raya yang paling saya tunggu dalam seminggu. Terminal Bis Leuwipanjang Bandung, tunggu saya yaa….

Oh begini toh rasanya hari Jumat yang katanya fenomenal ini. Pantas saja orang-orang tuh seneng banget ya kalau sudah hari Jumat. Sampai-sampai kalau di Facebook atau Twitter, teman-teman saya pada heri (heboh sendiri)Β updateΒ status dengan istilah TIGF dan berbagai turunannya. Dulu itu gak ngaruh buat saya, peduli amat. Hahaa. πŸ˜›

Saya dulu sempat kerja di sebuah konsultan lingkungan di Bogor. Pas sudah hari Jumat sore, pegawai-pegawai disana sudah sibuk cepat-cepat membereskan meja, memasukkan laptop ke tas mereka, dan segera meninggalkan kantor begitu jam menunjukkan pukul 17.00. Teng Go! Sudah teng langsung Go.. hahahaa.. Keluarga di rumah, ternyata sudah menunggu mereka. Saya sendiri gimana? Huhmm… waktu itu, saya kadang langsung pulang kadang masih betah di kantor, lembur. Tergantung ada pekerjaan yang harus diselesaikan atau tidak. Kalau pulang langsung ke rumah juga gak ada alasan yang menarik.. xixixi.. Mending saya di kantor nyari kesibukan. Hehehe. πŸ˜›

Berarti, sudah enam kali saya merasakan Jumat dan nagih! Maunya Jumat terus. Gak rela rasanya kalau sudah sampai di penghujung hari Minggu, karena Senin paginya saya harus kembali ke Bogor. Yang lebih fatal lagi, saya harus berpisah dengan suami saya…

Oh tidaaaaaaaakkk..

********

Anyway, these are the main reasons why I Love Friday:

1. The day I meet my husband

2. The day being a normal wife

3. The day off “MB IPB”. Means no study, no paper, and no group discussion. Yeaaay!!

So, saya mau peluk kamu, Jumat, erat-erat πŸ™‚Β I am not gonna use you just for party like what RAN and R. Kelly sang.Β Lebih baik saya ketemu suami saya dan memeluknya. I love you both, Friday and Husband πŸ™‚

Have a very nice weekend, my friends πŸ™‚

Jabat Erat Jumat,

Armita πŸ™‚

I am going home today, Mas.. πŸ™‚

Comments

  1. Tias says:

    mba…minggu depan kayaknya mudiknya ke jakarta,hehehehehe….. kan pak komandannya lagi ada diklat tu…jeng2 aja hari sabtu-minggu di jakarta…naek KRL dari Bogor..:)

    1. hahaa,, oh iy ya,, udah mulai prajab ya….hihihi.. mungkin Mas Pupung yang balik ke Bogor.. kalau dari tempat diklat ke Bogor enaknya naik apa ya Mba?

  2. Tias says:

    ada KRL mba..tenang nanti biar ak ajarin mas pupung gimana caranya biar bisa nyampe di St. Bogor…..untuk rute selanjutnya saya ga mudeng, hehehehehe..:)

  3. katanya sebulan ini lagi ada pengurangan jatah kereta kan ya? punya jadwal terbarunya gk Mba?

  4. whaaaa kalau ke Jakarta kondho2
    mau ngrusuhi hehehe

    1. tadi siang aku ke jakarta, di daerah pejompongan.. tapi cuma bentar sih. nganter si mas mau prajab 3 minggu.
      gimana.. gimana.. ngrusuhi apa?
      ada juga aku yg ngrusuhin kamu, mau mampir ke rumah baru kamu.. ahahhaa

      1. ngrusuhi pengantin baru laaaaaaaaaahhhhhhh πŸ˜€ πŸ˜€ πŸ˜€

        1. xiixix.. sst… rahasia..
          harusnya aku yg berguru sama kamu as, secara kamu lebih senior.. wkwkwk

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *