Naik Commuter Line Pertama Kali

Naik Commuter Line Pertama Kali

Waktu ke Jakarta seminggu yang lalu, tiba-tiba kepikiran untuk ngajakin Akmal dan Azril naik KRL Commuter Line. Sebelumnya, mereka belum pernah punya pengalaman naik kereta model commuter line. Baru pernah naik kereta jarak jauh aja tujuan Bandung – Kutoarjo. Itupun udah lama sekali. Kalau gak salah sekitar 2,5 tahun lalu. Aku inget banget soalnya waktu itu Azril masih bayi dan belum MPASI.

Mumpung kemarin lagi selow nungguin suami rapat sampai sore, jadilah kami iseng menghabiskan waktu naik commuter line. Kami naik KRL dari stasiun Kemayoran menuju stasiun Tanah Abang. Sekalian nganterin adik iparku belanja baju dagangannya.

Aku sendiri terakhir naik KRL itu pas zaman kuliah S2 di Bogor dulu. Berarti udah 8 tahun lalu. Ya Allah lama banget ya. Gak heran kalau dalam selang waktu selama ini kereta api commuter line (CL) di Jabodetabek sudah berubah banyak.



Reaksi Akmal dan Azril begitu tahu kalau mereka akan aku ajak naik CL adalah super bahagia. Kelihatan dari ekspresi muka mereka yang senyumnya mengembang. Loncat-loncatan ke sana ke mari. Dan sudah gak sabar pengen segera berangkat ke stasiun. Padahal baru juga pagi hari banget. Aku yakin jam segitu kereta di Jakarta masih penuh dengan arus orang-orang berangkat kerja karena rush hour.

Setelah mandi, sarapan, dan beres-beres, jam 10 pagi, kami baru berangkat ke Stasiun Kemayoran. Alhamdulillah suasana di Stasiun Kemayoran gak terlalu ramai karena orang-orang udah berangkat kerja. Anak-anak gak perlu desak-desakan dan rebutan bangku dengan penumpang lain.

Cara beli tiket KRL sekarang juga sudah beda dengan zaman aku 10 tahun lalu saat masih sering mondar-mandir Bogor – Jakarta. Kalau dulu, aku hanya perlu mengantre depan loket dan membayar sesuai dengan harga tiket KRLnya. Nanti petugas di loket akan menyerahkan tiket KRLku. Di pintu masuk stasiun, dulu aku harus menyerahkan tiket fisik naik KRLnya. Terus petugas penjaga pintu masuk stasiun akan menyobek kertas tersebut. Duh, kenangan banget ya zaman itu. Sekarang udah gak ngetren lagi ya tiket fisik macam ini.

Pas kemarin naik KRL, tiket fisik sekarang diganti dengan kartu macam e-toll. Aku  dipinjami kartu multi trip milik adik iparku (sudah ada isi saldo di dalamnya). Kalau Akmal (5 tahun), dia beli kartu untuk tiket harian (sekali pergi) dengan harga Rp 3.000 saja. Azril karena masih di bawah 3 tahun dan tingginya belum sampai 90 cm, dia gratis naik KRL gak perlu pakai kartu-kartuan.

Untuk pakai kartu tiket KRL ini, tinggal kita tap atau tempelkan aja kartunya di mesin yang ada di depan pintu masuk stasiun. Mirip seperti kalau kita masuk ke toll. Kalau ada saldonya, palang pintu akan membuka otomatis. Tapi kalau saldonya dibawah Rp 5.000, kita gak bisa masuk. Kita harus top up saldo dulu di mesin yang tersedia di stasiun. Minimal top up nya Rp 10.000.

Aku sempat ngalamin gak bisa masuk ke stasiun karena saldoku cuma Rp 4.000. Awalnya aku bingung kenapa palang pintu gak kebuka-buka. Untung ada mbak-mbak yang antre di belakang aku ngasih tahu kalau aku harus top up dulu. Gara-gara gak bisa masuk stasiun ini, aku sempat berpisah dengan adik iparku dan Akmal karena mereka udah masuk duluan. Kebayang paniknya adik iparku nyariin aku yang baru pertama kali naik KRL dengan sistem baru ini.

Mudik Naik Kereta Membawa Anak

Di dalam kereta, Akmal dan Azril gak henti-hentinya tengak-tengok sana sini. Tanya macam-macam. Seperti kenapa keretanya seperti maju mundur. Kenapa ada sambungannya. Dan kenapa gak sampai-sampai ke tujuan padahal berkali-kali lewat stasiun. Ngoceh terus lah mereka berdua.

Aku pribadi senang banget sih bisa ngajak anak-anak wisata murah meriah naik KRL. Lumayan buat nambah-nambah pengalaman mereka. Apalagi kan sebentar lagi musim mudik lebaran. Anak-anak perlu disiapkan fisik dan mentalnya menghadapi macet.

Rencana mudik lebaran ini sebenarnya aku dan suami belum sempat ngebahas mau gimana nanti pas Lebaran tahun 2018 ini. Apakah mau mudik naik mobil atau naik kereta. Pilihannya cuma 2 itu aja sih. Kalau mau mudik naik kereta, berarti kan kami sudah harus mulai hunting tiket kereta api mudik. Harus cepet-cepetan biar kebagian. Harus punya strategi khusus rebutan tiket dengan puluhan ribu pemudik lainnya.

Baca : Tip Mudik Lebaran Bersama Bayi dan Balita Menggunakan Kereta Api.

Satu hal yang aku syukuri dari perkembangan kereta api di Indonesia adalah sistem dan manajemennya yang semakin membaik. Gak ada lagi penumpang yang gak duduk (terutama untuk perjalanan jarak jauh), beli tiket semakin yang semakin mudah, pembayaran yang beragam, dan fasilitas yang oke. Beli tiket kereta tempatnya bisa bareng sama beli online lainnya misalnya tiket events terbaru, bayar tagihan Telkom/PLN, atau beli pulsa juga bisa.

Kelemahan perkereta apian Indonesia sekarang kalau aku bilang hanya kalau pas ada pembatalan saja. Kalau mau batalin tiket, kita harus ke stasiun. Isi formulir ini itu. Dan refund nya itu lama sekali. Sampai sebulan lebih.

Aku sempat mengalami naik KRL ekonomi zaman dulu yang lantainya kotor banget. Campur-campur antara makanan, minuman tumpah, bau pesing, dan ada muntahan pula. Huek-huek kalau inget zaman naik KRL 10 tahun lalu. Kalau gak kepaksa banget gak naik KRL ekonomi. Mending naik KRL eksekutif deh walau harga lebih mahal tapi jauh lebih nyaman.

Teman-teman punya pengalaman menarik tentang naik KRL? Share yuk!



 

19 thoughts on “Naik Commuter Line Pertama Kali”

  1. aku belum pernah naik CL teh hehehe..kalau naik kereta ajakin neyna ya Bekasi-Cimahi aja tapi itupun bikin Neyna seneng awal2 sempet mabok karena ga biasa kali yah naik yang gujez gujez gitu terakhir awal bulan kemarin ke Bekasi duh ga mau diem 😀

    Ngomongin hunting tiket lebaran beberapa waktu lalu temenku juga share jadwalnya teh semoga yang mudik kebagian dan sehat sampe hari H-nya karena bookingnya dari jauh2 hari 🙂

  2. Amy jadi kangen sama CL.. hehe.. Setelah gak ngantor lagi, jarang banget sekarang naik CL.. Alhamdulillah ya sekarang keretanya udah bagus, bersih.. Walaupun penuhnya amit-amit kalo pas jam kerja.. hehe.. Aku pernah beberapa kali ngajak anak-anak dari Depok naik CL ke Bogor terus balik lagi mba.. Di stasiun Bogor paling cuma makan camilan atau donat.. Gitu aja anak-anak udah happy.. 😀

  3. Sekarang CL jauh lebih baik,kak.
    Meski jam-jam kantoran … waah masih sangat berjejalan penumpangnya.
    Kalo ngerasain suasana di saat penuh begitu dan kebetulan ngga dapat kursi duduk … tubuh terasa kegencet dan ngikutin laju kereta, terutama saat kereta di rem dan di belokan …
    Hahaha, seru juga siiih

  4. Seru banget ya, saya malah belum pernah sama sekali naik kereta bareng anak.
    Apalagi CL.

    kayaknya bakalan lumayan puyeng juga jawab pertanyaan macam-macam dari anak 🙂

  5. Saya belum pernah naik KRL mba sama anak..hiks tapi pernah naik kereta api Surabaya -Banyuwangi , dan memang si anak gembira banget dan gak rewel, tapi ngoceh tiada henti sampai lelah bibir ini hahaha, tapi memang kereta api sekarang KECE banget 🙂

  6. Jujur nya krl di indo aku blm prnh naik sih, krn ga berani mba :p. Denger cerita temen2 yg katanya sampe sikut2an, gerbong wanita justru paking ganas, yg walo udh penuh ttp aja dijejelin lagi, ya ampun, sumpah ga kebayang. Makanya aku blm berani naik sampe skr.

    Tapi aku prnh coba commuterline di jepang, korsel, singapur dan malaysia. Dan ngerasain juga desak2annya pas jam sibuk. Wuahahahah. Sampe pernah di stasiun osaka, itu ada nenek keguling saking desak2annya. Serem sih itu :D. Yg di Indo seperti itu jg kali ya

  7. Kereta api zaman sekarang sudah mengalami banyak perubahan ke arah yang lebih baik. Walaupun ada kekurangan disana sini tapi tetep menyenangkan dibandingkan naik transportasi lain

  8. Wah kapan-kapan boleh ajak anak-anak buat jalan-jalan naik KRL. Banyak tempat-tempat wisata di sekitaran stasiun KRL, lho, Mbak. hehe

Leave a Comment

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.