Cerita Kehamilan Trimester 1

Nanti sore jadwal periksa bulanan kehamilan saya. Ini periksa yang ketiga, artinya kehamilan saya sudah sekitar bulan ketiga. Perhitungan saya, si baby sudah berumur 14 W, tapi menurut Dr. Lina, dia sudah berumur 15W. Tidak terlalu beda jauh, not a big deal. 

Bulan 1

Tanggal 18-25 April 2012 saya dapat rejeki bulanan. Setelah kembali suci, sebagai pasangan suami istri normal, saya dan si Mas langsung ba bi bu. Gak lupa pakai do’a kali aja ini saatnya Allah mempercayakan turunnya rejeki dari surga yang sudah ditunggu-tunggu selama 8 bulan pernikahan. Banyak do’a, banyak silaturahmi, tenang, dan banyak sedekah.

Tanggal 4 Mei 2012, tepat disaat peringatan 8 bulan pernikahan, lagi asyik-asyiknya naik motor dari Bandung ke Subang, eeehh ada ababil nyrodok dari belakang pake motor. Brukk,, jatuhlah kami di tengah jalan. Kaki bengak dan lecet-lecet. Ini pernah saya ceritain disini. Dasar emang apes kali yee.. seminggu kemudian si Mas jatuh lagi di dekat rumah, pas dia mau berangkat kerja. Lukanya yang belum kering akibat jatuh yang pertama, sekarang tambah mbloeek lagi. Jadi basah dan lebih lebar deh lukanya.  Cobaan kali ya karena mau dapat rejeki besar.

Sudah tanggal 20 Mei, seharusnya ini jadwal haid saya. Telat dua hari. Tapi kok saya belum ketiban rejeki bulanan yaks? Males pakai test pack, udah keseringan negatif, jadi wee diem aja, sambil komat kamit sendiri semoga yang ini jadi. Gak berani bilang ke suami, takutnya dia kecewa lagi. Hihi.

Sampai akhirnya suami maksa buat testpack. Bisa tiap 3 jam sekali dia pasti nanya “udah dapat belum?”, “hari ini kamu mens gak?” dsb. Jam 3 pagi saya kebelet pengen pip*s. Saya juga penasaran sih kenapa sudah tanggal 25 Mei (telat seminggu) saya belum dapat juga. Saya ambil testpack yang saya taroh di atas lemari, hasil dibelikan suami malam sebelumnya. Saya test diam-diam di kamar mandi, sendiri aja, la wong suami masih bersuara pakai vibrasi di kasur. Sampai setelah subuh saya umpetin tuh hasil testpacknya biar dia penasaran. Dia gak tahan pengen liat, saya juga gak tahan mau cerita. Saya kasih lah itu hasil test nya sambil bilang: “iiihhh.. itu kan bekas pip*s, kok dipegang-pegang. hahahahaa” Pernah cerita juga disini 

Penasaran, bener gak ya itu testpack. Apa dia bohong? Sehari kemudian periksa ke Klinik UNPAD Jatinangor, dan kata Bidan Amel, saya beneran POSITIF. Kok dia bisa tau ya, padahal dia cuma neken-neken perut saya, ukur berat badan, sama tensi? Uhh masih gak percaya.

Dari Klinik Unpad, saya pindah ke sebuah klinik Ibu dan anak di Bandung Timur. Di klinik ini, ada dokter obgyn yang cewek. Sengaja saya nyari dokter perempuan, biar sampai jungkir balik pun saya keukeuh maunya sama yang cewek. Gak maulah area pribadi saya di unyel-unyel sama dokter cowok. Barang pribadi saya cuma buat si Mas aja. hehehe. Saya ketemu Dr. xxx yang lagi jaga malam itu. Ah benar, ternyata ada calon janin diperut saya, masih kecil, cuma keliatan kantungnya doang, belum keliatan janinnya. Super bahagia sampai ke langit. Perkiraan umur 5 minggu.

Bulan 2

Sejak dinyatakan positif dan sudah liat ada kantong baby di rahim saya, aktivitas saya di batasi oleh si Mas. Gak boleh ke Bogor, gak boleh pergi jauh-jauh, apalagi naik motor sendirian, cukup di rumah aja. Baiklah, demi. Dirumah saya ngolah data buat tesis saya dan ngerjain beberapa kerjaan saya sebagai translator. Dirumah sih, tapi kadang bosen juga gitu-gitu aja. Hehehe, lumayanlah dari pada saya obesitas gak ngapa-ngapain, masih mending saya bisa mengerjakan sesuatu, plus dapat uang pula.

Tidak ada mual-muntah seperti keluhan Ibu hamil lainnya. Berat badan masih langsing ideal, tidak ada lonjakan. Tapi pusingnya itu gak kuat, apalagi kalo telat makan. Sehari bisa makan sampai lima kali, makan apa aja masuk, yang penting ada yang masuk ke lambung. Kalau sudah pusing, rasanya mau pecah kepala awak ni. Yang lebih memusingkan lagi, kalau suami datang mendekat. Saya reflek nutup hidung sambil ngusir dia supaya jangan dekat-dekat ke saya dan gak lupa teriaaakk “baaaauuuuu…” Padahal suami sudah mandi plus pakai pewangi. Tetep aja baunya masih eneg.

Jadwal periksa kali ini saya pindah ke RS Hermina Arcamanik setelah saya cukup kecewa dengan pelayanan yang diberikan di klinik Ibu dan Anak tempat saya periksa sebelumnya. Tetep ya saya nyarinya dokter yang cewek dan jadwal yang pas dengan jadwal suami, biar ada ojeg gratis. Hoho. Jatuhlah pilihan pada Dr. Lina, dokter yang manis dan komunikatif. Hasil periksa, si baby udah 11W3D. Dia bergerak aktif dalam perut saya, ukurannya suda sekitar 4cm, tertanam sempurna dalam rahim, sudah ada detak jantungnya, dan dia sendirian. Sebelum periksa, saya sudah deg deg ser, apa saya punya baby kembar yaa? hehe, ternyata tidak. Pulang dengan hati yang nyaman, tentram dan bahagia. Sudah bisa ketemu sama kamu dua kali, nak.. 🙂

Bulan 3

Meyakinkan diri biar bisa melewati trimester pertama. Banyak orang bilang kalo awal kehamilan itu rawan. Saya banyak memberdayakan diri dengan mencari informasi sebanyak-banyaknya tentang kehamilan ini. Dari mulai yang berbayar sampai yang gratis. Beli buku, internet, twitter, facebook, teman, orangtua, semua saya manfaatkan. Termasuk suami juga saya manfaatkan. Saya minta dia untuk beliin ini itu, download ini itu, anter sini anter sana. Hahaa. Yang ikhlas ya Mas, biar jadi pahala.

Sempet muntah sekali, gara-gara telur asin. Memang saya sudah lama gak makan telur asin, sekalinya makan, 2 jam kemudian langsung keluar. Saya pikir ini sinyal dari tubuh saya dan baby saya kalau ternyata mereka gak suka saya makan telur asin. Baiklah, kode diterima.

Bulan Ramadhan, saya dan si kakak ikutan puasa. Gak tega ninggalin suami sahur sendiri dan buka sendiri. hihii. Padahal mah sayanya aja yang pengen ikutan puasa, sayang kan kalo gak ikutan puasa. Mumpung lagi hamil, ibadah bisa penuh, ada kesempatan buat khatam Al Quran pula. Sampai hari ke 14 Ramadhan, puasa cuma bolong sekali gara-gara pusing, pilek dan kecapekan setelah seminggu lembur di Bogor bikin draft tesis. Pulang ke Bandung langsung deh tepar, badan minta istirahat. Sekarang udah sembuh lagi, bisa puasa lagi, dan nanti sore sudah siap ketemu kamu, nak 🙂

 

***

Tahap perkembangan bayi setiap minggunya, dapat dilihat di sini ya..

Comments

  1. wkt hamil sy juga tetep puasa.. kalo kita kuat lebih baik emang ikutan puasa ya 🙂

    1. waktu puasa, hamil umur berapa bulan mba?

      1. hihihi… lupa, udah 8 tahun yang lalu. Pokoknya yg saya ingat sy full puasa.. Tp waktu hamil kedua enggak, karena hamil juga, kasih ASI juga.. lemeeesss.. 🙂

        1. hehee.. gpp mba, jadi bukan wajib kalo puasa di bulan Ramadhan bagi Ibu hamil.. hehee

  2. dewanti suryaning utami says:

    Assalamu’alaikum
    Mbak nama saya Dewanti..saya mau tanya dokter obgyn wanita yang mbak pake’ namanya dokter siapa ya?? beliau praktek dimana?? ada nomer klinik ato dokter tersebut??
    Suami saya juga maunya sama dokter yang wanita..hehehe
    Saya belum hamil sih (do’akan cepet nyusul mbak..hohohoh..), ini memasuki usia pernikahan yang ke 7 bulan…jadi pengen dapet referensi dokter obgyn wanita..
    Saya tinggal d manglayang regency, cileunyi..dari unpad lumayan deket juga..
    Terimakasih banyak..
    Wassalamu’alaikum ^_^

    1. Walaikumsalam wr wb… aku pakai dr. Rina Eka praktek di RS. Hermina Arcamanik 🙂

  3. tas anak konoka says:

    seru banget… pengen juga… 🙂

  4. […] yang berarti. Morning sickness pada trimester pertama tidak saya alami, saya hamil kebo (baca: Cerita Kehamilan Trimester 1). Pada trimester kedua pun saya masih bisa beraktivitas secara normal. Kepayahan pada trimester […]

  5. Mb ini pas uk berapa week bisa puasa? Hamil muda ada kendala ga mb waktu puasa

    1. Gua, hamil berapa minggu? Aku gak ada kendala dulu..

  6. […] Baca: Cerita Kehamilan Trimester 1 […]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *