dokter kandungan perempuan di Bandung
Hamil,  Wanita

Dokter Kandungan Perempuan di Bandung

Dokter Kandungan Perempuan di Bandung. Hai teman-teman, mau cerita nih tentang daftar dokter kandungan perempuan khususnya yang praktek di Bandung. Kenapa yang perempuan aja? Ya karena selama dua kali hamil kemarin saya periksanya memang selalu ke yang dokter perempuan. Dan saya tinggalnya di Kabupaten Bandung tepatnya di Cileunyi. Jadi kami nyarinya dokter kandungan yang dekat-dekat rumah, sekitaran Bandung Timur saja.

Kebetulan di Bandung itu banyak dokter kandungan yang perempuan dan keberadaannya tidak susah dicari. Saking banyaknya bisa milih mau dokter yang kayak gimana. Periksa ke dokter kandungan yang perempuan juga rasanya lebih nyaman dan tidak malu daripada periksa ke dokter yang laki-laki. Ya soalnya khan kita harus buka ini dan itu kalau pas periksa kandungan. Hehehe. Meskipun kalau periksa selalu ditemani suami, tapi tetap saja lebih percaya diri kalau yang meriksa Ibu-Ibu 🙂



Beda cerita kalau di daerah, misalnya Purworejo ya, daerah asal saya. Di Purworejo, dokter kandungan perempuan itu kalau gak salah ya (kalau saya salah tolong dibenerin), dokter kandungan perempuan itu cuma 2 atau 3, sisanya laki-laki. Kalau gak banyak pilihan, mau gak mau, milihnya paling cuma yang ada saja. Kalau gak ada yang perempuan, mungkin saya juga pilihnya yang laki-laki. Mau gimana lagi. Hehe.

Saya mau berbagi hal ini soalnya saya dulu (4 tahun lalu) ngerasa agak susah nemuin dokter kandungan yang cocok dengan saya dan suami. Apalagi saya dan suami itu rantau di Bandung, harus nanya-nanya periksa kandungan ke klinik mana ya enaknya, ke dokter siapa ya yang friendly dan yang tarif periksanya terjangkau oleh dompet kami. Pengen dapat dokter yang enakeun diajak komunikasi karena hamil itu kan saat-saat yang istimewa bagi wanita, gak akan terjadi setiap waktu.

Baca: Istimewanya Wanita Hamil dan Menyusui

Saya beberapa kali ganti dokter kandungan, nyari sampai yang cocok. Ya milih dokter kandungan itu ya kayak cari jodoh, ihihi, cocok-cocokan. Kalau belum cocok, bakalan nyari terus sampai nemu yang cocok, bahkan tiap bulan bisa ganti-ganti. Kalau sudah ketemu yang cocok, ya sudah, pencarian berhenti dan saya akan setia periksa di tempat beliau (yang cocok ini).

Daftar dokter-dokter kandungan di bawah ini yang pernah saya kunjungi ya, jadi saya hanya berbagi yang saya tau saja. Kalau misalnya teman-teman pengalamannya beda dengan saya boleh berbagi di kolom komentar ya.

USG Bayi 2D
Calon Bayi Ketiga ^^

1. dr. Ani Supriyatni, Sp.OG.

  • Tempat praktek: Klinik Bunda Nanda Cibiru, RS Al Islam, RS Hermina Arcamanik.

Saya pernah sekali nyobain konsultasi ke dokter Ani, pas hamil anak pertama dulu. Konsultasinya di Klinik Bunda Nanda Cibiru. Periksa USG pertama pas hamil masih umur 5 minggu. Waktu itu belum kelihatan apa-apa, masih kantung janinnya saja. Detak jantung juga belum ada.

Terus, sejak periksa pertama kali itu, enggak balik lagi periksa ke beliau, karena semacam dicuekin dan agak jutek gitu. Hmm.. maafkan, tapi saya jujur. Dicuekinnya itu kayak saya lagi nanya-nanya sesuatu, namanya juga hamil pertama ya, banyak yang gak ngertinya, tapi pas beliau jawab, malah sambil BBMan, hmm, kan kesel yak. Hehehe. Periksa bulan berikutnya, saya dan suami cari dokter kandungan lain.

Baca: Cerita Kehamilan Trimester 1

2. dr. Lina Karlina, Sp.OG.

  • Tempat praktek: RB Ummi Daliyah Cisaranteun, RS Hermina Arcamanik, Rumah Pribadi di Jl. AH Nasution Bandung, RS Al Islam.

Saya beberapa kali konsultasi ke beliau, kalau gak salah 3 kali deh. Semuanya periksa di rumah pribadi beliau yang ada di Jl. AH Nasution, dekat Lapas Sukamiskin. Dokternya enak kok. Njelasinnya juga gamblang. Saya pernah sekali ke tempat praktek beliau di Rumah Bersalin Ummi Daliyah di Cisaranteun. RB ini yang ngelola kayaknya anak menantunya deh yang juga berprofesi sebagai bidan. Tapi karena lokasinya agak jauh dari rumah saya, jadi ini tidak masuk daftar calon tempat melahirkan.

Beliau ini praktisi gentle birth dan hipnobirthing gitu, lumayan lah buat diskusi kalau mau melahirkan dengan mengurangi rasa sakit bagaimana. Sekarang beliau kayaknya udah gak praktek lagi di RS Al Islam dan RS Hermina Arcamanik, beliau hanya kirim pasien saja yang khusus mau melahirkan dengan beliau karena saat ini nampaknya dr. Lina lebih konsen bekerja dari rumah dan mengembangkan bisnis Herbalifenya. Makanya jangan heran ya nanti pas konsultasi ada banyak brosur/poster Herbalife di tempat prakteknya. Beliau aktif juga di Facebook, cari deh, pasti ketemu kok 🙂



3. dr. Dina Erasvina, Sp.OG

  • Tempat praktek: RS Hermina Arcamanik, RS AL Islam Awibitung.

Enak juga konsultasi dengan dr. Dina. Waktu hamil pertama saya dan suami datang ke dr. Dina yang waktu itu praktek di RS Hermina. Pilih dr. Dina karena jadwal prakteknya sore hari yaitu jam 15.00 – 17.00, pas banget dengan jadwal pulang kerja dan bisa minta dianterin suami buat periksa.

4. dr. Rina Eka Puspitasari, Sp.OG. 

  • Tempat praktek: RS Hermina Arcamanik, RS Limijati.

Sampai saat ini, beliau adalah dokter kandungan favorit saya karena beliau supel, gaul, jelas banget kalau ngejelasin, bahkan sampai jelasin apa-apa yang saya gak tanyakan beliau justru nambahin. Dia kasih nomor HP dia dan bisa WhatsApp-an in case mau konsultasi di luar rumah sakit. Dua kali hamil pasti periksa terus ke beliau. Waktu prakteknya di Hermina Arcamanik juga banyak, hampir tiap hari ada. Ada juga yang sore hari, cocok lah bisa periksa sepulang kerja. Plus, minggu pun beliau praktek di Hermina Arcamanik. Love her!

Beliau juga praktek di RS Limijati, cuma saya belum pernah ke Limijati karena memang jauh dari rumah. Pas hamil kedua saya juga balik lagi kontrol dengan beliau. Sempat juga menanyakan bagaimana jika persalinan anak kedua nanti, bisa normal gak, karena saya pernah punya riwayat varises di bagian miss V waktu hamil anak pertama. Alhamdulillah beliau menangkan dan Insya Allah bisa lahiran normal, asalkan mengikuti tips-tips yang beliau sarankan.

Baca: Hamil dengan Riwayat Varises Vagina

Ohya, walaupun saya suka sama beliau, ada beberapa point yang saya gak sreg, misalnya pas saya gak boleh menyusui ketika hamil. Waktu hamil anak kedua, saya memang masih menyusui Akmal yang waktu itu berumur 20 bulan. Saya nekad nyusuin Akmal, untunglah gak apa-apa sama janinnya. Saya sukses nyusuin sambil hamil, sampai sempat tandem nursing juga selama empat bulan.

Baca: Selamat Akmal, Ibu Bangga Padamu!

yoga untuk ibu hamil

5. dr. Delle Heliyani, Sp.OG

  • Tempat praktek: RS Al Islam

Antriannya puanjang banget nget. Lebih dari 50 pasien. Larisnya minta ampun. Pas masuk ruang periksa, di dalam juga sudah antri pasien lain. Hiks. Enak dokternya, pro ASI, pro IMD, tapi gak kuat antrinya. Beliau juga praktisi hipnobirthing sama seperti dr. Lina Karlina. Saya sempat ditawarin untuk ikutan kelas hipnobirthingnya tapi di RS Al Islam Awibitung, yang mana jauh banget dari rumah saya di Cileunyi. Jadi saya gak ikut deh. Belajar dari buku aja.

Di Al Islam, periksanya cepet banget, gak sepadan dengan waktu tunggunya yang lamanya minta ampun. Sat set sot, diperiksa ini itu, tulis resep dan kita cuma punya sedikit waktu untuk tanya ini itu. Selain itu, pasien berikutnya udah nunggu. Alat USG di RS ini tuh kayak yang udah lama banget, jadul gitu, layarnya kecil. hihihi. Terus, hasil USGnya gak bisa di print. Enaknya, periksa di sini itu murah. Biaya dokternya Rp 50.000 dan administrasi sekitar Rp 30.000. Saya cuma bertahan dua kali periksa di RS Al slam ini pas hamil kedua.

Periksa di dr. Delle pas kehamilan kedua umur 37 minggu, sudah siap melahirkan. Jika bayi mau lahir di umur 37 minggu, tidak apa-apa, toh sudah cukup umur, tidak perlu suntik pematangan paru.

Baca: Periksa VT di Kehamilan 37 Minggu



6. dr. Indah, Sp.OG

  • Tempat praktek: Klinik Bersalin Harapan Keluarga Rancaekek

Pilih periksa ke dr. Indah karena waktu hamil kedua, klinik bersalin Harapan Keluarga baru buka dan deket dari rumah. Pas hamil anak pertama, kliniknya belum berdiri. Terus, beliau juga buka praktek hari Sabtu jam 10.00 – 12.00. Pas kan, hari Sabtu kan suami libur jadi bisa nganterin periksa.

Tahun 2015, pas saya akan melahirkan anak kedua, Klinik Bersalin Harapan Keluarga ini jadi salah satu tujuan juga. Kliniknya baru, bersih, dan terlihat bagus. Tapi sayang klinik ini belum bekerja sama dengan BPJS, jadi saya urung melahirkan di sini. Gak tau deh kalau sekarang, sudah kerja sama atau belum.

Baca: Melahirkan dengan Bantuan Dana BPJS

perkiraan Biaya Melahirkan di RS Harapan Keluarga Rancaekek Bandung
Berapa Biaya Melahirkan di RS Harapan Keluarga Rancaekek Bandung

7. dr. Ira Febri Yani, Sp.OG, MKES.

  • Tempat praktek: RS Hermina Arcamanik

Baru sekali konsultasi ke beliau, waktu itu kenapa ya lupa alasannya. Yang jelas seingat saya beliau praktek hari Sabtu pagi di RS. Hermina Arcamanik. Nah karena hari Sabtu RS Hermina itu penuh banget, kayak pasar, jadi saya nyari dokter kandungan yang antriannya gak panjang. hehehe. Waktu itu pas hamil anak kedua, mungkin karena hamil anak kedua kali ya, periksa sama dokter siapa aja hayo. Gak terlalu rewel juga. dr. Ira lumayan enak kok, saya tanya ini dan itu, dijawab oleh beliau.

Enaknya periksa di RS Hermina Arcamanik itu bisa dapat paket senam hamil gratis sejak hamil umur 27 minggu sampai 40-42 minggu atau bayi lahir. Saya kalau lagi lowong waktunya pasti ikutan senam hamil di sini.

8. dr. Nuniek Kharismawati, Sp.OG

  • Tempat praktek: Klinik Bunda Nanda Cipadung, Cibiru. Hari Jumat dan Sabtu pukul 19.00 – selesai dan Rumah Sakit Humana Prima di Rancabolang hari Selasa, Rabu, dan Sabtu pukul 08.00 – 10.00. Ohya, beliau praktek juga di RS Al Ihsan Baleendah Bandung tapi saya gak hapal jam prakteknya jam berapa aja.

Dokternya enakeun dan tempat prakteknya gak jauh dari rumah. Beliau juga kalau gak salah praktek di RS Al Ihsan Baleendah Bandung. Soalnya waktu lagi antre nungguin kedatangan beliau di Klinik Bunda Nanda Cipadung, beliau gak datang-datang. Kata perawatnya, beliau sedang ada operasi di RS Al Ihsan.




Sebenarnya masih banyak dokter kandungan perempuan yang ada di Bandung. Ke tujuh dokter di atas adalah yang pernah saya kunjungi langsung. Mungkin bisa dijadikan referensi  bagi ibu-ibu di sekitar Bandung yang sedang mencari info dokter kandungan perempuan di Bandung. Soalnya dulu pas saya hamil, saya juga ngalamin nyari referensi via Google, selain tentunya nanya ke tetangga dan teman-teman yang tinggal di Bandung. Terus, karena kami orang rantau, yang mana gak punya banyak teman, Google itu semacam jadi teman terbaik kalau mau nanya-nanya sesuatu.

Ketujuh dokter kandungan di atas punya kelebihan dan kekurangannya masing-masing. Cocok-cocokan, cocok di saya belum tentu cocok di Ibu-Ibu yang lain. Tulisan ini bisa dijadikan referensi tapi jangan jadi harga mati ya teman-teman.

Wanita Hamil

Ohya, tentang biaya periksa di dokter kandungan di Bandung itu relatif, beda-beda. Ada yang Rp 50.000 seperti di RS Al Islam, Rp 75.000 di Klinik Bersalin Harapan Keluarga, dan Rp 150.000 di Hermina Arcamanik. Mungkin sekarang sudah naik ya, soalnya itu saya periksa tahun 2013 dan 2015. Ohya, biaya tersebut belum termasuk biaya obat dan print USG. Kalau biaya print USG sekitar Rp 75.000 – Rp 100.000 kayaknya deh, seingat saya, hampir sama lah dengan biaya dokternya. Kalau biaya obat dan vitamin ya tergantung dengan hasil periksa saat itu. Tiap kali periksa biasanya beda-beda.

Video USG 2D waktu saya periksa hamil 6 bulan ada di channel youtube saya ya teman-teman.

Tentang biaya melahirkan di Bandung, kalau dengan dokter kandungan mulai sekitar Rp 5 juta untuk lahiran normal. Kalau dengan cesarean sekarang kayaknya paling murah 10 jutaan deh. Beda tempat, beda harga. Nanti kapan-kapan saya tuliskan tentang biaya melahirkan di Bandung. Mudah-mudahan sempat ya, soalnya harus update lagi nih biaya yang terbaru. Saya punyanya data tahun 2013 pas melahirkan Akmal dan tahun 2015 pas melahirkan Azril. Mau di posting kok kayaknya so yesterday banget biayanya, udah terlalu lama.

Baca: Menyambut Kelahiran Anak Pertama

Baca: Melahirkan Anak Kedua

Teman-teman di Bandung, pernah periksa juga periksa ke dokter yang sama dengan saya gak? Atau punya cerita dan pengalaman juga periksa ke dokter kandungan yang lain? Dokternya siapa, enakeun gak? Share, yuk!.



82 Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.