Freelancer, Ramadhan, dan Kopi

Freelancer, Ramadhan, dan Kopi. Assalamu’alaikum wrwb. Halo teman-teman, Alhamdulillah ya sekarang kita sudah sampai di pertengahan bulan Ramadhan. Gimana nih ibadah puasanya? lancar atau malah sudah bolong? Kalau saya Alhamdulillah masih penuh dan belum dapat jatah bulanan. Mungkin sebentar lagi si bulan akan datang. Weheheh. Ohya, semoga kita semua bisa sampai akhir Ramadhan nanti dan bisa menyambut hari Idul Fitri dengan penuh kemenangan ya.

Teman-teman, saya mau curhat sedikit ya tentang Ramadhan kali ini. Puasa Ramadhan kan sudah dua minggu berjalan ya. Ada salah satu hal di bulan Ramadhan yang tidak saya lakukan seperti di bulan-bulan lainnya. Itu adalah minum air seduhan kopi.

Biasanya, dalam sehari saya minum dua cangkir kopi. Satu cangkir di pagi hari dan satu cangkir lagi di sore/malam hari. Ini sudah seperti kebiasaan bagi saya. Semacam suntikan energi agar saya bisa lebih bertenaga.

Kopi juga yang menemani saya bekerja yang sehari-hari bekerja sebagai freelancer di depan komputer. Saya kan sering lembur kerja malam, memanfaatkan anak-anak yang sudah tidur, jadi saya mengerjakan terjemahan dokumen maupun membuat order pesanan nama bayi dan perusahaan. Karena semua orang sudah tidur, jadilah malam-malam saya ngopi biar gak ngantuk dan bisa menyelesaikan pekerjaan.

Saya bisa menikmati kopi instan sachet ataupun kopi hitam asli. Gak rewel sih. Apa aja bisa. Tapi saya masih menikmatinya dengan gula. Belum bisa tanpa gula. Kalau yang sudah freak biasanya menikmati kopi tanpa gula. Bahkan mereka beranggapan bahwa gula merusak cita rasa alami dari kopi.

Saking saya suka sama kopi, kopi luwak asli dari Lampung pun gak mempan. Tetap bikin saya ngantuk. Wakakak. Kebetulan suami dapat hadiah kopi Lampung. Kata teman saya Astri, kalau minum kopi luwak Lampung ini dijamin gak bisa tidur, mata akan melek terus. Eh ternyata malah gak ngaruh ke saya. Ngantuk mah tetap saja ngantuk. Habis minum kopi luwak malah tidur. -_-

Maka ketika Ramadhan tiba dan saya tidak meminum kopi, ini seperti mematahkan anggapan bahwa kopi adalah booster untuk mengawali hari yang bahagia. Bahkan tanpa kopi ternyata saya bisa kuat kok meskipun saya tidak tidur siang selama bulan Ramadhan ini. Ketika Ramadhan ini, saya sengaja malam hari gak bergadang mengerjakan pesanan nama maupun terjemahan. Saya berusaha semaksimal mungkin menuntaskan pekerjaan di siang hari sehingga malam saya bisa optimal istirahat dan ibadah Ramadhan. Dini hari juga jadi bisa bangun dan menyiapkan sahur untuk saya dan suami.

Alhamdulillah cara ini berhasil. Saya selalu bisa bangun jam 2 atau 3 pagi dengan lebih bugar. Sholat malam dan mengaji sebentar. Kadang juga buka komputer untuk cek email dan sosmed, intip-intip apa yang terjadi di luar sana. Saya memang lebih suka buka lewat komputer daripada via mobile.

Sebenarnya, saya tidak ada niat khusus untuk diet kopi di bulan Ramadhan ini. Ini karena tidak sempat saja membuat kopi baik di waktu sahur ataupun malam hari selepas berbuka puasa. Plus, saya dapat informasi bahwa ketika minum kopi saat sahur justru akan membuat semakin haus. Jadi pas sahur saya lebih memilih minum air putih yang banyak dan juga susu. Sedangkan pas malam hari, saya sudah mengantuk. Daripada meminum kopi untuk membuat mata terjaga, mendingan saya tidur, biar badan lebih segar dan fit untuk menjalankan ibadah di bulan Ramadhan.

Kalau ditanya apakah saya kangen sama kopi? Yess, banget! Sampai akhirnya tadi pagi saya cheating dan menyerah. Satu cangkir kopi berhasil menemani santap sahur saya. Ih ternyata saya cemen ya, cuma berhasil bertahan dua minggu saja tanpa kopi. Hihihi. Semoga cheatingnya cukup sampai di sini dan niat lagi ah no coffee selama dua minggu ke depan sampai akhir Ramadhan. Bisa kah? Harus bisa donk!

Teman-teman yang lain bagaimana? Apakah kopi begitu berarti bagi keberlangsungan hidup yang bahagia bagi teman-teman? atau malah teman-teman justru bukan penikmat kopi?

Comments

  1. Saya pecinta dan pecandu kopi Mbak.Bahkan saat hamil pun saya minum kopi.Ramadhan ini minum kopi tetapi nggak seperti biasa.Tiga hari sekali saya minum kopi.Saya selang seling antara buka dan sahur.Entahlaaah kapan saya bisa meninggalkan minuman satu ini.Hiks…

    1. Samaaa, saya pun hamil minum kopi, kadang sehari sekali, kadang dua hari sekali. Semoga kita sehat-sehat terus ya Mbak.

  2. Isnuansa says:

    Keren, bisa 2 minggu tanpa kopi, meski akhirnya minum juga. Saya tetep, Mak, tiap hari. Bikinnya menjelang tidur. Habis ngopi langsung zzzz…

    1. Tapi aku akhirnya menyerah, kibas bendera putih. Kangen sama kopi.
      Wkwkwk, tetep aja tidur berarti ya Mbak, walau minum kopi 😀

  3. Ade anita says:

    Aku minum kopi cuma ketika tekanan darahku ngedrop banget aja dan pusing gak tertahan. Krn kopi bisa menaikkan tekanan darah. Selebihnya aku jarang minum kopi.

    1. Kopi kalau jarang diminum sebenarnya terasa nikmatnya ya Mbak.

  4. Eh gw ngak bisa menikmati enak nya ngopi itu dimana ??? #BUkanPecintaKopi

    1. Kopi enak loh, hehehe 😛 kompor 😛

  5. Ga minum kopi pun aku susah tidur, Mita. Jam 11 ke atas gitu baru bisa merem. Hari biasa aku menghindar minum kopi di atas jam 3 sore karena bisa melek sampai jam 3 pagi. Itu minum kopi sachet kayak cappucino gitu. Bikin baper karena ga bisa tidur hehehehe. Alhamdulillah puasa ini belum mencicipi kopi. Bisa kacau jam tidurku di bulan puasa ini.

    1. Bisaan ya Teh Efi. Saya mah pelor banget orangnya. Kalau gak ngopi, jam 19.00 malam aja bisa tidur 😀

  6. ajeng says:

    Saya juga pecinta kopi. Di luar bulan Ramadhan saya selalu minum secangkir atau 2 cangkir kopi sehari. Tanpa kopi pasti kepala saya cenut-cenut. Dan ajaibnya ketika berpuasa,kepala saya baik-baik saja walaupun tanpa kopi. Kalaupun sesekali saya ngopi saat sahur hanya karena kangen saja sama si kopi.

    1. Sama Mbak. Ternyata hidup kita baik-baik saja ya tanpa kopi 🙂

  7. Ada masa ketika aku menjadi pecandu kopi 😀 Tapi sekarang mah udah nggak lagi. Sadar umur (tepatnya setelah diomelin dokter 😀 ).

    1. Ceritain Teh kenapa bisa berhenti? Caranya gimana?

  8. Adi Setiadi says:

    Kalau saya minum kopi perut langsung melilit….

    1. Memang agak sensitif ya Mas kopi ini buat beberapa orang.

  9. aqied says:

    Samaaaa. Aku ramadhan juga jd puasa ngopi. Lagi gak punya stok kopi juga dan roastery langganan pada bukanya sore semua, sementara aku kalo ud ashar ke atas ud males pergi pergi. Jadilah libur ngopi dulu

    1. Senengnyaaaa aku punya teman 🙂

  10. witriprasetyoaji says:

    Aku ramadan kali ini secara tidak langsung malah diet kopi sendiri… hehe

  11. Ipeh Alena says:

    Samaa mba, duh kepengen toss jadinya. Saya selama puasa ini baru dua kali aja ngopi, pas awal-awal puasa, setelahnya malah ga sempet. Karena sibuk nyiapin buat sahur jadi kelupaan. Lupa membawa berkah juga sih ya 😀

    1. Iya Mbak.. Ternyata kita bisa juga ya tanpa kopi 😀

  12. Sesekali aku juga ngopi mbak, di luar ramadan. Saat ramadan keinginan ngopi samasekali enggak ada. alhamdulillah …

    1. Masa sih Mbak Wid ngopi? hihihi 😀

  13. iya mbak, kopi dan teh itu mengandung kafein, jadi bikin haus. aku dari dulu banget gak bisa minum kopi, kalau sahur minum susu kalau buka puasa minum teh 🙂

    1. Kopi ini sebenarnya kalau diminum jarang-jarang lebih terasa nikmatnya 😀

  14. kania says:

    betul banget mba, selama ramadan saya juga bisa diet kopi, berkah banget

    1. Alhamdulillah ya Mbak, berkah Ramadhan 🙂

  15. Sekar says:

    saya juga suka bingung dengan orang yang minum kopi tapi tidur ya tidur aja 😀 apa kafeinnya kalah dengan bau bantal yang lebih candu ya? hehe

    1. Iya, udah gak ketahan ngantuknya. Berarti orangnya sudah kebal terhadap kafein 😛 😛

  16. […] Baca: Freelancer, Ramadhan, dan Kopi […]

  17. Ahmad says:

    dulu saya sering juga minum kopi, tapi skrng udah jarang

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *