Jalan-Jalan dan Pakaian yang Sebaiknya Dikenakan

Jalan-Jalan dan Pakaian yang Sebaiknya Dikenakan

Jalan-Jalan dan Pakaian yang Sebaiknya Dikenakan. Kalau ada yang sadar dengan update-an blog saya belakangan ini, pasti tau ya kalau sebulan ini saya lagi banyak nulis tentang jalan-jalan. Iyap betul. Mumpung pas kemarin akhir tahun lagi ngehabisin waktu buat jalan-jalan keluarga, mumpung lagi banyak stok foto yang sayang kalau cuma disimpan di harddisk doang, mumpung lagi ada waktu juga nulis di blog. Sayang kalau seperti yang lalu-lalu momen jalan-jalan gak sempat ditulis di blog. Padahal objeknya keren-keren.

Saya dan keluarga bukan tipe yang tiap akhir pekan harus jalan-jalan. Selain dana terbatas, jalan-jalan tiap minggu juga bikin capek euy. Jalan-jalan paling biasanya sebulan sekali atau kalau jalan-jalannya rada jauhan ya dua bulan sekali atau tiga bulan sekali.



Buat saya yang seorang Ibu dari dua anak laki-laki (4 tahun dan 1,5 tahun), penting banget pilih baju yang nyaman untuk pergi selama jalan-jalan. Tidak semua jenis baju yang saya punya cocok untuk jalan-jalan. Karena saya masih menyusui, pilihan utama baju untuk jalan-jalan haruslah yang busui friendly. 

Supaya lebih mudah bacanya, saya buat list aja ya gimana saya pilih pakaian untuk jalan-jalan.

T-Shirt Pilihan

Kaos oblong/t-shirt itu emang paling enak buat jalan-jalan. Selain karena biasanya bahannya adem, pakai t-shirt itu kesannya lebih santai dan casual. Cuma, biasanya t-shirt ini gak busui friendly. Jadi saya agak susah nyusuin Azril kalau pas lagi pakai t-shirt. Ngakalinnya, saya pakai apron atau menyusui di ruangan khusus ibu menyusui yang kadang tersedia di objek wisata.

Kalau sekarang sih Azril sudah agak besar ya, jadi intensitas menyusuinya tidak terlalu rapat seperti pas dia kecil dulu. Seringnya saya susuin dia di dalam mobil sebelum turun ke objek wisata atau pas dalam perjalanan pulang.

Intinya, saya gak rewel harus pakai baju yang keren atau yang baru kalau mau jalan-jalan. Gak perlu matching-matching amat. Yang penting nyaman. Walaupun cuma ada t-shirt saya udah bisa jalan.

Ohya, tapi saya pernah juga kok ngalamin buntu atau stuck gak ada inspirasi hari ini mau pakai baju yang mana. Kenapa? karena seringnya pakai baju yang itu-itu aja. Hahaha. Sesekali cari inspirasi padu padan baju online di internet. Lumayan dapat ide cara mix and match baju. Walau gak bisa sama persis tapi setidaknya cukup menginspirasi.

Celana Panjang atau Gamis

Yap, saya ibu-ibu yang jarak pakai rok kalau jalan-jalan. Hahaha, kayaknya ribet mak pakai rok sambil ngejar-ngejar dua bocah yang lagi aktif-aktifnya. Mending pakai gamis sekalian. Lebih nyaman pakai gamis daripada rok potongan. Menurut saya loh. Kalau menurut teman-teman rasanya berbeda ya tidak apa-apa. Toh ini tentang kenyamanan karena kenyamanan satu orang bisa berbeda dengan yang lain.

Seringnya, saya memilih jalan-jalan dengan mengenakan celana jeans atau kain. Dipadupadan pakai atasan t-shirt atau kemeja udah cocok banget buat saya. Santai. Asalkan atasannya gak terlalu ketat dan nutupin pant*t

Armita Fibriyanti

Kerudung yang Nyaman

Namanya punya dua bocil ya, kerudung itu buat saya harus yang sesederhana mungkin. Maksudnya gak banyak peniti atau aksesoris di kerudung. Bayangin kalau pakai kerudung yang harus banyak peniti dan aksesoris, belum lagi kalau harus dililit sana lilit sini, duh gak selesai-selesai pakainya. Anak sudah meraung-raung minta cepetan berangkat. Terus ada lagi kejadian kerudung ditarik-tarik anak sampai jebol. Duh!

Buat saya, kerudung bergo atau yang instant lebih bersahabat untuk jalan-jalan dengan kondisi saya sekarang. Atau pakai kerudung paris, cukup pakai jarum pentul satu saja dan juga bros satu, sudah ready to go. 

Alas Kaki yang Berkualitas

Jalan-jalan pakai heels adalah big no buat saya. Capek ngejar-ngejar bocah. Sepatu flat, kets, wedges (kadang-kadang) adalah alas kaki yang paling pas buat saya kalau jalan-jalan. Kadang-kadang pakai sneakers atau sepatu olahraga biar keliatan sporty. Enaknya kalau pakai sepatu olahraga itu, ngejar anak-anak bisa lebih pede, manufer lebih cihuy.

Aksesoris Minimalis

Dulu, saya seneng banget pakai gelang dan kalung yang senada dengan warna baju dan tas. Sekarang mah boro-boro. Kalau bisa jalan-jalan gak perlu pakai aksesoris, kecuali jam tangan dan cincin kawin. Emang sih, aksesoris itu bisa bikin kita jadi lebih manis, tapi gak deh kalau akhirnya aksesoris itu jadi bahan mainan anak-anak. Ditarik-tarik sampai pada jebol lalu manik-maniknya bertebaran ke mana-mana. Huhuhu.

Pakailah baju yang senyaman mungkin saat jalan-jalan. Pakaian yang nyaman bisa bikin kita pede saat jalan-jalan. Apalagi kalau objeknya bagus. Pas banget kombinasinya ya. Siap diunggah di Instagram atau buat bahan foto di blog. Tapi… percuma kalau karena kamu hanya ingin tampil keren tapi malah gak nyaman. Acara jalan-jalan bisa runyam gara-gara pakaian yang gak nyaman.

Ya gitu sih cara saya pakai pakaian agar acara jalan-jalan tetap nyaman. Kalau teman-teman gimana?



2 thoughts on “Jalan-Jalan dan Pakaian yang Sebaiknya Dikenakan”

Leave a Comment

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.