Pengasuhan Orang Tua pada Anak

Pengalaman Berpuasa Saat Menyusui Bayi

Assalamu’alaikum teman-teman. Gimana semua persiapannya menjelang bulan Ramadhan tahun ini? Aku masih berkutat dengan apakah aku mau ikut ibadah berpuasa saat menyusui bayi selama bulan Ramadhan nanti.

Tahun ini adalah tahun keenam aku menjadi ibu menyusui. Yap, aku punya 3 anak dengan jarak yang dekat-dekat. Selama 6 tahun ini, aku melewati siklus hamil-menyusui, hamil – menyusui, dan hamil – menyusui lagi.

Meskipun ini bukan pengalaman pertamaku melewati bulan Ramadhan sebagai ibu menyusui, tapi aku masih aja galau apakah bulan Ramadhan tahun ini aku akan ikut puasa atau tidak. Pertimbangannya, anakku yang nomor 3 ini (Hegar), dia masih kecil banget. Usianya baru 4 bulan. Masih ASI eksklusif.



Pengalaman Puasa Ramadhan Sambil Menyusui Akmal

Mengingat-ingat pengalaman menyusui anak pertama (Akmal), dulu Akmal sudah MPASI saat bulan Ramadhan tiba. Waktu itu, Akmal ini sudah usia 7 bulan kalau gak salah.

Jadi seingatku, aku ikutan puasa Ramadhan walau tidak full. Aku sehari puasa, sehari tidak. Diselang-seling gitu puasanya.

Tapi pernah aku lemes banget karena ikut puasa seharian. Pas udah menjelang berbuka (Ashar), aku kliyengan. Lemes banget badan. Pandangan berkunang-kunang dan tampak putih. Nyaris seperti orang mau pingsan. Payudara juga terasa lembek. Air susu yang keluar cuma sedikit.

Oleh ibuku, aku segera disuruh berbuka. Daripada nanti pingsan beneran dan lebih repot. Akmal juga kelihatan rewel karena pas menyusu, ASIku sedikit jumlahnya.

Ya sudahlah, jadinya aku relakan puasa hari itu batal. Sedih juga karena sudah mau menjelang waktu magrib. Yah tapi gak papa lah, bisa diganti lain hari puasanya.

Baca: Cerita Puasa Pertama Akmal

Tips Liburan Naik Kereta Membawa Anak

Pengalaman Puasa Ramadhan Sambil Menyusui Azril

Berkaca dari pengalaman puasa saat menyusui Akmal, maka saat Azril bayi, aku memutuskan untuk tidak berpuasa Ramadhan. Soalnya pas zaman Azril bayi, bulan Ramadhan bareng dengan saat ia masih harus ASI Eksklusif.

Aku takut lemas dan kliyengan lagi. Soalnya menjadi busui sambil bekerja membuat nama bayi itu lapar banget loh. Sedikit-sedikit makan. Laparnya jauh melebihi saat menjadi bumil.

Sebenarnya, aku punya stok ASIP di freezer. ASIP ini bisa dicairkan dan diberikan ke bayi Azril saat aku puasa dan payudara kosong. Tapi entahlah, aku ingin menyimpan ASIPnya untuk dipakai saat MPASI nanti dan lebih memilih untuk tidak berpuasa di bulan Ramadhan.

Memang sih, utang puasanya jadi banyak. 30 hari loh. Hahaha, banyak banget kan. Tapi ya gak papa lah, nanti bisa diganti saat Azril sudah MPASI, batinku waktu itu.

Dan beneran loh, Alhamdulillah bisa lunas juga utang puasa 30 hari. Aku bangga sama diriku sendiri bisa bayar utang puasa sebanyak itu 🙂 yeaaay!



Rencana Berpuasa Saat Menyusui Bayi Hegar

Nah ini bulan Ramadhan tahun ini. Hegar masih usia 4 bulan. Gak beda jauh dengan pengalaman puasa ibu menyusui Azril sebelumnya. Masih sama-sama ASI Eksklusif.

Karena masih ASIX, bayiku belum mengonsumsi makanan/minumal lain selain ASI. Full sumber makanannya masih sangat tergantung dengan ASI yang aku berikan. Kalau dia sampai lemas karena aku memaksakan diri ikut puasa, namanya aku dzolim sama dia. Aku takut pertumbuhannya terhambat. Padahal awal-awal pertumbuhan adalah masa keemasan. Aku tidak ingin melewatkan masa ini.

Iseng-iseng aku juga survei di Instastory. Tanya ke teman-teman followersku, apakah sebaiknya aku berpuasa saat Ramadhan besok? Dengan kondisi bayi masih menyusu ekslusif.

Alhamdulillah dapat respon baik. Ada yang nyarain puasa, ada yang tidak usah. Kebanyakan hasilnya sih lebih baik tidak perlu puasa dulu. Coba deh lihat hasil surveyku berikut ini:

Jadi tahun ini aku memutuskan untuk tidak ikut berpuasa di bulan Ramadhan. Karena ya itu pertimbangannya Hegar masih ASI eksklusif. Selain itu, aku tidak punya cadangan ASI perah.

Aku perlu siap-siap punya utang puasa banyak lagi nih. Doakan ya 😀 Biarlah aku utang banyak, yang penting bayiku sehat.

Keringanan Berpuasa Saat Menyusui Bayi Selama Bulan Ramadhan

Insya Allah ibu hamil dan ibu menyusui dapat keringanan kok oleh Allah bisa tidak ikut puasa Ramadan. Islam mah baik dan menenangkan umatnya.

Asal nantinya diganti ya puasanya. Bayar fidyah boleh. Tapi tetap diganti puasanya di waktu yang akan datang.

Walau tidak ikut puasa Ramadhan, tapi masih banyak ibadah lain di Bulan Ramadhan yang nilainya sama seperti berpuasa. Misalnya:

  • Menyiapkan makanan sayur dan berbuka untuk keluarga
  • Tilawah Quran. Mumpung banget lagi gak haid, bisa manfaatin bulan Ramadhan ini dengan mengejar pahala tilawah untuk full ngaji dan bisa khatam loh.
  • Mengajari anak puasa
  • Mengerjakan sholat sunat. Sholat wajib kan harus, sholat sunat harus ditambah lagi frequensinya selama bulan Ramadhan ini.

Baiklah teman, itu aja sharing yang bisa aku bagikan tentang bagaimana berpuasa saat menyusui bayi selama Ramadhan. Ibu menyusui tidak perlu memaksakan diri ikut puasa selama bulan Ramadhan nanti. Kalau mampu boleh ikut puasa. Tapi dipertimbangkan lagi gimana kondisi bayinya.

Oh ya, aku dapat tips dari temanku yang dia sukses tetap puasa walau sedang menyusui ASI eksklusif. Selama puasa, dia makan sahur cukup dan berimbang. Dia juga minum air nabeez (rendaman kurma) yang diblender bareng dengan susu cair. Alhamdulillah puasa tetap lancar, menyusui juga lancar. Pun ia masih pumping ASI. Badan juga tidak lemas dan anak masih segar. Tips ini bisa dicobain buat teman-teman yang mau tetap berpuasa saat menyusui. Aku juga mau coba ah. Semoga berhasil!

 



12 thoughts on “Pengalaman Berpuasa Saat Menyusui Bayi”

  1. Setuju mbak, kalo badan segede mbak Mita dan masih ASIX pula, mending gak usah puasa dulu, demi tumbuh kembang bayi yang optimal.
    Kalo aku dulu sih gitu, karena ukuran badan kita mirip-mirip kan ya, gak terlalu menggendat saat menyusui, jadi cadangan lemak di tubuh gak terlalu banyak juga yang bisa dipecah untuk persiapan menyusui saat puasa.
    Tapi, kalau badan ibunya lumayan gendats nih, bisa juga ikut puasa. Karena cadangan lemak itulah yang nantinya dipecah untuk sumber energi yang akan dialirkan ke ASI saat ibu berpuasa. Hal ini gak bikin ibunya kliyengan serta bayi bisa tetap kenyang menikmati ASI. Salah satu hikmah over gendats saat menyusui dan pas ikut puasa. Hehehe…

    Reply
  2. Aku tiap kali menyusui gak pernah puasa. Pernah sih waktu anak pertama. Tapinya ASI jadi mampet. Ada dikit, pas disusuin ke anak, dia diare. Dikasih asip gak mau. Sufor juga. Jadinya ya, aku batal deh. Saluuut buat yang bisa puasa 🙂

    Reply
  3. Aku salut ama mba Mita ya punya 3 anak dalam 6th, aku ga sanggup mba puasa jadi 2th ga puasa n bayar fidyah aja. Alhamdulillah sekarang pas bgt beres nyapih langsung puasa jadi aman, hehehe

    Reply
  4. ini aku tahun ke-2 teh menyusui sambil berpuasa, tahun kemarin juga Rayi pas umur 1 bulan hehehe alhamdulilah Alloh ridhoi jadi aku full puasa tahun kemarin insyaAlloh tahun ini juga puasa 🙂 simingit teh

    Reply
  5. Jadi ingat masa-masa menyusui saat bukan Ramadhan, dan asli bikin galau, kalau aku dulu siasatnya nyetok ASIP sebanyak-banyaknya sebelum Ramadhan, jadi siang nggak menyusui, menyusuinya malam aja, jadi nggak gitu lemes, terus makan 3 kali, ps buka, mau tidur, dan sahur, berat badan naik deh heheh

    Reply
  6. Kalau anak SDH setahunan atau minimal sudah MPASI saya biasa ikut shaum to kalau full ASI shaum nya gak full..selang seling sehari ..kasian bayinya sih tkt kurang ASI

    Reply
  7. Bawaan tiap bayi memang beda-beda ya, teh…
    Pas anakku yang pertama, Ibunya shaum, bayinya ga rewel…all is well gituu…
    Pas yang adiknya, asal aku shaum, anaknya mencret. Tapi kalau akunya gak shaum, anaknya baik-baik saja.
    Hiiks~

    Jadi aku pakai cara seperti teh Armita.
    Sehari shaum-sehari engga.

    Reply

Leave a Comment

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.