Handphone Untuk Mama

“Mit, rajin banget sih upload fotonya Akmal. Eksis nih.” 

“Akmal udah bisa apa sekarang, ada-ada aja ya kelakuan anak lanangmu.”

“Ajarin donk gimana anak 2 tahun bisa lulus toilet training dan wira-wira pakai sepeda”

Parah loe, eksploitasi anak”

Begitulah, berbagai reaksi teman-teman terlontar menanggapi keseringanku mengunggah foto anakku Akmal di media sosial terutama Facebook. Hahaha, yang paling parah ya yang terakhir itu, masa aku dianggap mengeksplotasi anak. Qiqiqi. Masa sih aku sebegitu parahnya? (tanya sama diri sendiri, gak sadar diri >,<)

Memang sih aku dulu sering mengunggah foto keseharian si kecil. Hampir tiap 2 hari sekali, atau mungkin tiap hari (tanpa aku sadari). Sekarang sih gak terlalu narsis-narsis amat. Sekali-kali aja sih unggah foto Akmal (insaf ceritanya).

Soalnya sekarang Mama sudah punya handphone (HP) android, jadi penyakit unggah foto gak terlalu parah. Sekarang tinggal pencet WhatsApp, gambar dan video tentang Akmal bisa langsung terkirim ke HP Mama. Tak mau kalah gaul dengan anak muda, Mama pun punya akun instagram dan sudah follow akun instagramnya Akmal juga. Wkwkwk, nenek-cucu jaman sekarang mainnya virtual boo..

Kalau sudah jadi kakek-nenek, yang selalu dikangenin adalah cucunya. Anaknya sendiri sudah jarang ditanya kabarnya. Begitu juga Mamaku, selalu saja Akmal yang ditanyain sedang apa, sudah bisa apa, makan apa hari dan pertanyaan lainnya.

Aku sih maklum ya soalnya Akmal cucu pertama, jadi ya wajar saja kalau beliau selalu kangen sama Akmal. Lagipula, aku dan orang tuaku kini tinggal beda provinsi, aku di Jawa Barat dan orang tuaku di Jawa Tengah. Kadang 3 atau 4 bulan sekali baru sempet ketemu.

Mama dan Cucu-cucunya

Dua tahun lalu saat Mama masih pakai HP jadul, proses kirim-kiriman foto agak ribet. Aku harus upload foto Akmal lewat Facebook dan nanti Mama akan membuka Facebook dari laptopnya. Kalau kangen sama cucunya Mama harus buka laptop dulu. Duh ribet ya.

Melihat keribetan ini, adikku berinisiatif untuk membelikan HP andoid untuk Mama. Selain untuk kemudahan komunikasi, juga alasan kelancaran proses kirim-kirim foto. Apalagi sebentar lagi adikku juga bakalan punya anak, artinya cucu juga akan bertambah. Mama semakin membutuhkan HP yang lebih canggih agar Mama bisa melihat foto cucu-cucunya dimanapun dan kapanpun beliau mau.

Aku langsung menyetujui usulan adikku tersebut. Tentu saja aku serahkan masalah pemilihan jenis HP kepada adikku karena dia yang lebih mengerti masalah elektronik. Masalah pembayaran? 50:50 sajalah biar adil. Hehehe.

Kebetulan momen pembelian HP buat Mama berdekatan dengan hari ulang tahunnya. Ya sudahlah, kado HPnya sekalian aja dipakai buat kado ultahnya Mama, biar gak dobel-dobel. duh pelitnya sama Mama sendiri :p

Beli online aja ya” saran adikku.

Oke, sok aja. Cari aja toko online yang terpercaya dan jasa pengiriman yang bonafit” jawabku.

Dua hari kemudian tiba pesanan kami. HP sudah diterima Mama dengan bahagia dan tidak ada cacat. Dibungkus dengan rapih sekali bahkan dipakaikan peti kayu. Mama memang seseorang yang spesial, semoga kado spesial berupa HP dari anak-anakmu ini juga bermakna spesial ya Ma. Memang sih gak akan sebanding dengan segala pemberian Mama dan Bapak, tapi ya semoga bisa membuat Mama bahagia.

Sekarang Mamamu kerjaannya online terus setiap hari. Bangun tidur sampai menjelang tidur yang dibuka videonya Akmal dan Zhafran (adik sepupu Akmal). Begitu setiap hari”. Cerita Bapak.

Qiqiqi 😀 😀 Aku terkikik-kikik sendiri mendengar curhatan Bapak via telpon. Wah, Mama mulai kecanduan nih, batinku.

Comments

  1. Inda Chakim says:

    Daku jg mau donk dikirim handphone, daku kan pgn liat video n foto fotonya akmal jg, *siapa ?. Hehe. Sukses ngontesnya ya mak

    1. Boleh mak. Nanti saya belikan. Mau yg kayak gimana? *hahaha sok kaya :p Btw makasih udah mampir y

  2. Sama dg mamaku, kerjaanya skrg online melulu. Melihat foto2 cucu melalui blog saya.
    Senang ya klo orangtua kita juga bisa mengikuti teknologi 😉 . Peluk cium buat Akmal 🙂 .

    1. Iya Mak.. alhamdulillah orang tua masih pada sehat ya mak bisa ikutan online.

  3. Wah, virus online ini harus disebarin ke ibuku nih Mba, secara beliau bisanya cuma mengoperasikan hp monokrom 😉 Maklum cucu2nya tinggal sekota semua sih 😀

    1. iya ayo mak tularin virusnya.. siapa tau nanti ibunya mbak uniek bisa ikutan ngeblog juga ^^

  4. ndop says:

    Huahhaha.. mamanya gahol banget yaaa.. Duh, iri deh, soalnya ibukku kalau dikasih tau teknologi dikit, misal internet, eh udah pusing. Takut mbledos kalau dia disuruh megang kibod leptop atau pese. HAHAHA.

    1. iya kang, dulu pertamanya pake teknologi buat nyari-nyari resep masakan gitu, eh lama-lama sekarang beliau sosmed an juga ^^

      1. ndop says:

        Entahlah, ibukku gak tertarik sama sekali sama teknologi komputer haha.. Jadi beliau gak ngerti betapa aku pencilakan di internet. Hahhaa

        1. wahahaha… mamaku malah jadi pengamat blogku, tulisan ini pun beliau tau. qiqiqi. ohya, sekarang mamaku malah udah ikutan jadi pengamat politik segala 😀

          1. ndop says:

            HUAHAHAHHA… kalau aku lihat fotonya sih, emang gaul banget ya. Masa mudanya pasti mamamu aktif banget organisasi.

          2. yoi man.. gaol abis, naik motor kemana mana sendiri bahkan sampai sekarang pun begitu, jarang di anterin, padahal udah mau kepala 6 loh. saling doain biar ibu kita sehat terus yaaa ^^

          3. ndop says:

            Wuih keren!! Aaamiiin..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *