Saatnya Menyapih Azril

Cara menyapih anak

Gak kerasa ya, tahu-tahu Azril (anak kedua saya) sekarang sudah berusia 2,5 tahun. Perasaan baru kemarin melahirkan dia. Baru kemarin juga ribet bikinin MPASI. Eh la kok sekarang udah 2,5 tahun aja. Artinya saya sudah harus mulai latihan menyapih dia.

Ada beberapa alasan sih mengapa saya sudah kepengen banget melepas Azril dari dunia pernenenan ini. Ini beberapa alasannya:

  1. Sudah berusia lebih dari 2 tahun. Dalam agama Islam, memang ada perintah untuk menyusui anak selama 2 tahun dan jika sudah mencapai 2 tahun, maka sebaiknya sudah mulai disapih.
  2. Ketika sedang menyusu, Azril mulai sering mengigit payudara (PD) saya sehingga saya sering menjerit kesakitan.
  3. Saya mulai bosan dan capek menyusui. Hehe. Ini sentimental sih sebenarnya. Soalnya saya berturut-turut menyusui 2 anak tanpa jeda. Jadi total lama saya menyusui sekitar 4,5 tahun. Sekitar 2,5 tahun menyusui Akmal (anak pertama) dan 2,5 tahun menyusui Azril. Tapi kenapa totalnya jadi 4,5 bukan 5 tahun? soalnya saya pernah dalam masa tandem nursing, alias menyusui 2 anak sekaligus. Yap, saya keduluan hamil saat dulu belum sempat menyapih Akmal. Orang bilang kesundulan. Hamil tanpa perencanaan. Hehe. Jadi, saya juga sempat merasakan nursing while pregnant (NWP) atau menyusui saat hamil. Pas Akmal usia 20 bulan, ternyata saya hamil lagi.

Baca: Cerita Hamil Anak Kedua

Menyusui 2 anak terus-menerus selama 4,5 tahun capek banget ternyata. Keinginan saya untuk istirahat dari dunia ASI ini sudah sangat besar. Kepengen leha-leha dan tidur nyenyak saat malam hari tanpa ada gangguan tangisan bayi minta nenen. 😀

Cara Menyapih Anak Ala Armita

  1. Mencoba Metode Menyapih dengan Cinta (WWL)

Cita-citanya, sekarang saya bisa menyapih dengan WWL (weaning with love) atau menyapih dengan cinta lagi seperti saat menyapih bayi Akmal dulu. Cerita lengkap tentang langkah menyapih anak (Akmal) pernah saya cerita di blog juga beberapa tahun lalu.

Baca: Selamat Akmal, Ibu Bangga Padamu!

Cara menyapih dengan cara WWL dalam keluarga saya dimulai dengan memberikan pengertian dan mengulang-ulang kalimat positif kepada Azril. Dimulai sejak usia 20 bulan dan belum tahu sampai kapan lama menyapih ini akan berhenti karena sampai saat ini (29 bulan) Azril belum benar-benar lepas ASI. Dia masih teringat terus dengan ASI.

Berikut ini saya tuliskan ya beberapa kalimat positif yang sering kami berikan kepada Azril supaya ia mau menyapih sendiri:

  • Azril sudah gedhe, minumnya dari gelas ya…
  • Yuk kita minum susu kotak aja yuk…
  • Mimi Ibu/ASI hanya untuk bayi, kan sekarang Azril sudah 2,5 tahun. Sudah besar donk. Tuh kakinya sudah panjang…
  • Oke, sekarang boleh mimi Ibu, tapi 5 menit aja ya…
  • Bobo sambil pegang mimi Ibu aja ya…

Dokter Kecil

  1. Menghindari Menyapih Cara Tradisional

Sebisa mungkin, saya menghindari menyapih cara tradisional dengan menakut-nakuti anak. Misalnya menyapih dengan lipstik (mengolesi PD dengan lipstik warna merah supaya dikiranya PDnya luka dan anak menjadi takut karena PD berdarah). Menyapih dengan brotowali juga saya hindari karena brotowali itu pahit banget dan getir. Saya aja gak suka dengan rasanya. Masa saya tega memberikan brotowali ke Azril sementara saya sendiri tidak suka. Cara-cara seperti ini menurut saya bisa memberikan efek traumatik dan ketakutan pada anak. Apalagi Azril itu termasuk anak yang sensitif dan halus sekali perasaannya.

Menyapih dengan botol dot juga saya hindari karena saya tidak mau repot nanti menyapih anak dari botol lagi. Jadi 2x kerja. Beberapa kali Azril memang pernah pakai dot, tapi buat selingan aja. Kami memutuskan untuk langsung memberi minum Azril dengan gelas saja.

Baca: Tips Memilih Botol Susu Bayi

  1. Membiarkan Anak Sibuk

Cara menyapih anak yang selanjutnya kami lakukan adalah membiarkan Azril sibuk seharian dan mengajaknya bermain sehingga ia teralihkan dan lupa dengan nenen. Memberikan asupan makanan berimbang juga. Sehingga saat sudah capek dan kenyang, ia akan langsung tidur sendiri tanpa minta nenen.

Tidur tanpa minta nenen ini bisa dilakukan saat siang hari. Tapi godaan datang pas tidur di malam hari. Ritual anak menjelang tidur biasanya nenen. Dan saya merasa susah banget pas mau menidurkan Azril tanpa bantuan gentong ASI. Efek menyapih ini berakibat jam tidur Azril jadi lebih malam. Biasanya dia udah tidur jam 21.00 tapi karena sedang proses sapih dia baru tidur jam 21.30 atau jam 22.00.

Efek menyapih pada anak yang juga dirasakan oleh Azril adalah dia menjadi lebih rewel. Maunya dekat-dekat dengan saya terus. Saya gak boleh pergi jauh. Kemana saya pergi dia pasti mengikuti (ngintilin). Dia juga minta dipeluk dan digendong atau dielus-elus punggungnya apalagi kalau menjelang waktu tidur.

Sedangkan efek menyapih pada ibu yang saya rasakan lebih ke arah psikologis sih. Seperti ada perasaan kehilangan dan gak tega. Tapi harus ditega-tegain. Ya Allah sudah besar aja nih anakku, tahu-tahu sudah 2,5 tahun dan siap mandiri. Gitu sih.

pantai mangrove jembatan api api Kulon Progo Jogjakarta
Udah gedhe, gak nenen lagi ya!

Rasanya menyapih anak petama dan anak kedua juga ada bedanya. Dulu pas menyapih Akmal saya lebih sentimental. Lebih gak tega. Kalau pas Azril ini saya lebih tega. Mungkin karena sudah punya pengalaman menyapih sebelumnya kali ya. Jadi sudah lebih bisa mengendalikan perasaaan. Tsah.

Saat dua kali menyapih saya juga tidak merasakan payudara bengkak. Dulu pas menyapih Akmal, payudara gak sempat bengkak karena ASI juga langsung diminum Azril. ASI selalu kosong apalagi Azril masih ASI Eksklusif.

Nah pas menyapih Azril, PD juga tidak bengkak karena intensitas menyusu sudah dikurangi pelan-pelan sejak dia berumur 2 tahun sampai serius mau saya lepas ASInya sebulan terakhir ini. Karena permintaan ASI berkurang, otomatis produksi ASI juga berkurang dengan sendirinya.

  1. Menyediakan Makanan dan Minuman Sehat dan Berimbang

Sejak mulai serius menyapih balita ini, saya juga jadi lebih tertantang untuk menyediakan berbagai menu makanan sehat dan berimbang untuk Azril. Karena kebutuhan ASInya sudah distop jadi saya harus mencari alternatif sumber gizi untuk memenuhi kebutuhan nutrisinya. Sebagai pengganti ASI, saya juga kadang memberikan susu formula atau susu UHT untuk Azril.

Alhamdulillah sekarang pelan-pelan Azril sudah mau mulai lepas ASI. Yang paling susah itu pas pagi hari pas dia bangun tidur. Masih cari-cari Ibu buat nenen. Hehe. Yah namanya juga berproses ya. Tidak bisa langsung dilepas sekaligus. Pelan-pelan, Insya Allah kita bisa. Doakan kami, ya!

#Update

Baca kelanjutan ceritanya ya di : Pengalaman Menyapih Anak Usia 2,5 Tahun

Comments

  1. Maria Soraya says:

    aku pernah pake cara tradisional gitu dan gak mempan, waktu aku olesin lipstik di pd-ku eh kata anakku “itu diapus dulu lipstiknya ibu” … krik krik krik

    akhirnya ya pakai cara logis aja sapihnya alias wwl

  2. enny says:

    thanks for sharing mak, bisa nambah ilmu kalau saya nyapih anak nanti. Intinya kudu tega ya meski tetap dengan cinta 😀

  3. HM Zwan says:

    Wah,makasih tipenya mbk.ini aku juga udah mulai ngasih anak kalimat2 positif waktu nenen. Rasanya deg2an banget,apalagi anakku susah makan,huhu

  4. Santi Mukti says:

    Aaaah, pas banget baca ini nih, buat masukan banget karena rencana mau nyapi Akachan juga di usianya 2 tahun sekitar 4 bulan lagi. Semoga bisa cepat berhasil dan no drama huhuhu…

  5. Saya dulu ga repot nyapih karena asi ga keluar banyak hiks, sedih. Tapi nyapih dari botol sufor yang bikin stress, kelas 2 SD baru lepas dot

  6. Semoga WWLnya cepat berhasil, Mak! Semangat! ^_^

  7. Ulu says:

    Woh selamat udah disapih nih Azril. Bentar lagi bisa lepas dr nenen Insyaallah 🙂 dulu Nabil saya sapih 2 mingguan. Ga nunggu waktu lama, begitu udah 2 tahun saya langsung sapih. Sempet sih pake odol hahaha tapi nabil masi nenen aja, dia pikir ini kenapa jadi rasa mint kali ya wkwk.

    Tapi seudahnya saya pake teknik kasitau anaknya aja, persis kayak Mita. Berkali2 dikasitau klo si anak udah 2 tahun umurnya, udah gede, blablabla 😀

    Juga dikasi kesibukan bener pisan.

  8. Ada juga yang disapihnya lebih dari dua tahun ya. Sayangnya kalau kekurangan susu ibu, terpaksa deh jadi anak sufor. Syukurnya setelah 4 tahun sufor berkurang secara perlahan

  9. Semangat yaaa 🙂

  10. Desy says:

    Saya juga mbak…menyapih anak pertama saya pakai wwl juga. Saya sounding ke dia juga mbak ngikutin tips ibu2 d forum urbanmama. Kalau udah 2 tahun, minum susunya dengan gelas ya. Alhamdulillah setelah dia sadar dia 2 tahun, dia berhenti sendiri

  11. Inget waktu Azriel masih bayi.
    Waktu cepet banget berlalu :’)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *